19 January 2010

Kenapa bisa?

ah rasanya masih mau nangis kalo ada orang nanya kayak gitu.
saya pun ga tau jawabannya.
mau saya jerit2 nanya ke Tuhan pun, saya masih ga tau.

everything seems so perfect.
rabu malem jadwalnya liat kakak.
dia ada di sana.
2,2 mm.
kista juga masih nangkring dengan setia.
dokter sudah mengingatkan, kehamilan dengan endometriosis resikonya besar.
dikasih obat penguat kandungan dan diminta bedrest 3 hari.

kamis dini hari ke toilet, ada flek sedikit.
panik tapi mencoba tenang dengan memutuskan untuk ga masuk kerja aja supaya bisa bedrest.

kamis pagi jam 5.30, bangun tidur, nengok tempat tidur,
langsung lemes karena spreinya penuh darah.
dan kenapa saat itu harus sprei putih sih?
merahnya darah jadi makin nyata.
banyak dan bau amisnya begitu terasa.
langsung mau pingsan dan baru terasa perut mules banged.
suami langsung panik dan buru2 sms dokter.
janjian di UGD Eka Hospital.

jam 6.00 dokternya dateng.
dikasih obat penenang supaya mulesnya ga terlalu berat.
diUSG, kakak udah ga ada.

mau histeris rasanya.

dokter menyarankan operasi pengangkatan kista setelah rahimnya bersih.
karena baru 6 minggu, belum ada plasenta, jadi tidak dikuret.
cuma diberi obat aja supaya rahimnya bersih.

jam 2 siang masuk ruang operasi.
pertama kalinya liat suami menangis.
takut banged rasanya.
pasrah kalo memang harus dipanggil saat itu juga.
pengen nemenin kakak di sana.

jam 6 sore baru sadar.
pengaruh bius baru hilang jadi baru terasa efek operasi.
dikasih obat2an penenang lagi supaya ga terlalu nyeri.

jam 9 malem nyerinya hilang,
tapi semakin terasa perihnya hati.

masih ga percaya.
kenapa harus kami sih Tuhan?
kami tidak sekuat itu menanggung ini semua.
masih mau protes tapi ga bisa.

ya sudahlah...
mungkin harus begini jalannya.
Tuhan berpikir kami mampu menghandle ini semua, jadi ya kami coba jalani.
meskipun berat rasanya.

7 comments:

  1. Gw sempet blank ty waktu tau kabar buruk itu, ikutan shock scr dah sempet ikutan seneng N bilang ma mas Pras untuk "berusaha" juga kaya Tya-Dito...
    Makasih bwt inspirasi-nya bwt "berusaha" ya ty dan sekarang bwt semangat lagi^^

    ReplyDelete
  2. be strong ya say..
    Pasti tuhan punya rencana indah lain nya :)

    Btw kalo boleh tau, dikasi obat penguatnya apa say?

    ReplyDelete
  3. Tya sayang, walaupun gw cuma kenal dirimu lewat blog ini, gw berasa udh kenal lama. dan satu kata untuk kalian. Tetep sabar dan tabah ya say.. Jgn pernah menyalahkan Tuhan atas smua kejadian2 yg kita alami. Karena gw yakin apa yg menurut kita indah dan baik, blom tentu bgitu menurut Tuhan.

    ReplyDelete
  4. wlo kenal sebatas lewat blog...dan bingung mw komen apa..cm mw bilang i'm sorry for ur loss..yg sabar y mba..

    ReplyDelete
  5. tya...
    yg sabar ya
    mesti percaya & yakin, Tuhan punya rencana yg lebih indah sesudah ini,
    kalian berdua pasti bs melewati semuanya..

    ReplyDelete
  6. mbak tya, aku udah lama baca tp ga pernah komen.

    kali ini cuma pengen peluk mbak tya aja.. semoga Tuhan kasih kesabaran yang banyak buat mbak tya *hugs*

    ReplyDelete
  7. Tya sayang,.. aq selalu jadi passive reader blog kamu,.. aq selalu bertanya2 apa yg jadi penyebab kesedihan kamu ini. aq pernah baca salah satu posting kamu bahwa kamu memelihara doggy alias puppies yah? atau itu cuma istilah2 biasa aja,..tapi aq saranin kamu berhenti memelihara binatang peliharaan dulu deh,..seperti puppies or cat,.. cz banyak kasus bahwa bulu binatang menyebabkan janin gagal hidup,.. klo ga salah namanya toxoplasma,..coba kamu search digoogle deh sayang,.. siapa tau bisa nambah referensi,.. Cheer up darling,..^^

    ReplyDelete