8 December 2009

A woman has got to love a bad man once or twice to be able to be thankful for a good one

kalo dalam kasus saya mah ga once or twice lagi...tapi berkali2....
haha...

pacar pertama saya, ternyata pemakai narkoba.
ini juga taunya justru bertahun2 setelah saya putus.
ada temen yg cerita, waktu itu saya kelas 1 SMA, which is udah hampir 2 taun saya putus sama dia *iyaaa...ngakuu...saya mulai pacaran kelas 1 SMP...ganjen banged yaa....udah gitu pacarannya sama anak kelas 2 SMA lagiii...duhh...kecentilan dey...* bahwa si pacar pertama saya ini lagi rehab di sukabumi soalnya udah ngobat dari kelas 3 SMP.
waksss...brarti pas pacaran sama saya udah 'make' dong...
dohhh....

trus pacar berikutnya, tukang berantem di sekolah.
sampe guru2 prihatin dan nyuruh saya putus sama si preman sekolah ini...
hehe.....

pacar berikutnya lagi, adik kelas nan malang yang pada akhirnya digebukin rame2 sama si preman sekolah songong dan gerombolannya setelah tau si adik kelas pacaran sama saya.
duhhh....

lalu setelahnya...kayaknya agak bener sedikit.
ketua OSIS booo...
hehe...
tapi ya namanya juga pacaran sama public figur, jadi ada aja halangannya.
mantan si ketua OSIS (dan gerombolannya) ternyata sedikit tidak suka melihat saya dan si ketua OSIS bersama.
berantem deh.
tapi bukan saya dan si mantan loh.
tapi justru gerombolan kami masing2.
hahahaha....

setelah putus, dan saya punya pacar baru. eee....si ketua OSIS balik sama si mantan yang musuhin saya itu.
sial!

nah, si pacar baru ini....bertahan agak lama nih.
3 tahun, menghabiskan masa SMA saya dan sedikit awal perkuliahan.
errr....kl yang satu ini.....hhhmmm....gimana yaaa....
dari awal orang tua saya ga setuju.
tapi ya namanya juga anak yang baru sok gede ya boo...omongan orang tua tuh kayaknya salaaahhh ajaaaaa...
jadi ya tancap gas deh sama si pacar 3 taun ini.
kayaknya dunia milik berdua, yang lain cuma numpang lewat.
sekolah jadi sering bolos gara-gara pacaran, jadi ga punya temen2 segeng lagi gara2 sibuk sama si pacar, sering bohong karena backstreet, tapi untungnya masih jadi anak pinter di sekolah jadi orang tua ga tau2 banged kalo dalam seminggu anaknya cuma sekolah 2 ato 3 hari.
hahahahahaha.....nakal banged yaaaaa.....
pokoknya berubah banged deh dari tya yg sebelumnya.

tapi ya gitu deh...meskipun udah dibela2in banged, namanya juga masih muda banged ya boo....lebih mengedepankan emosi, jadi ya bubar jalan deh.

nah, setelah bubaran sama si pacar 3 taun, agak memilih untuk menyendiri dulu ceritanya.
hatinya masih terlalu sakit, apalagi mendengar kabar si pacar 3 taun langsung tancap gas untuk punya pacar lagi.
weitssss....tambah patah hati deh...rasanya koq ga berarti ya pengorbanan 3 taun itu....
hehehe...dangdut mellow ceritanya.

nah, dalam masa-masa kesendirian ini sebenernya udah nglirik si mas.
apalagi waktu itu sempet ikut mata kuliah yang sama, tapi koq ya ngrasa si mas ini waktu jauhhhhhhh banged ya...
terlalu dingin, terlalu cuek, terlalu diem....kayaknya beda banged sama saya yang terlalu rame cuwawakan ini.

so, ketika itu waktunya dihabiskan untuk kenalan2 sama beberapa cowok yang ga terlalu singgah lama juga.
cuma sekedar jalan, ngobrol2 tapi ga ada komitmen lebih lanjut.

tapi ya dasarnya jodoh kali yaaaa...hehe....koq ya malah didekatkannya sama si mas.
Tuhan kayaknya membuka jalan lebar2 buat ke si mas.
pas akhirnya jadian pun, kayaknya jalannya makin terbuka lebar.
waktu dikenalin ke orang tua dan keluarga, semuanya langsung setuju.
ga ada halangan yang terlalu berarti kayaknya.
pacaran 6 taun pun ga terasa.
dan berhubung sudah melewati masa-masa sakit hati berat, masa-masa bersama cowok2 yang ga terlalu benar...haha....jadinya saya bisa melebarkan hati untuk si mas.

oia, waktu itu ada yang nanya, koq bisa yakin sama si mas, okeh mari kita coba telaah ya.
waktu sama si mas, saya merasa nyaman banged. kenyamanan di mana saya ga harus berpura2 jadi orang lain. saya ga harus berusaha keras untuk jadi cewek lucu yang menyenangkan. saya pun ga harus malu dengan kekurangan2 saya.
si mas pun sepertinya tidak perlu berusaha keras untuk mengubah saya menjadi lebih baik, secara otomatis saya menjadi orang yang lebih baik saat saya bersama dia.
itu tanda bukan sih?
kalo menurut saya...iya....
hehe....

0 observations:

Post a Comment