Skip to main content

Tinggal di mana setelah nikah?

nah, kayaknya ini pertanyaan paling awal yang harus dibahas ketika akan memutuskan untuk menikah.
berdasarkan pengalaman sebagai pasangan muda yang uda ngerasain tinggal di tempat 3 sekaligus dalam 9 bulan pernikahan, saya coba menulis plus-minusnya:

1. Tinggal di rumah orang tua
berdasarkan adat jawa, pasangan yang baru menikah wajib tinggal di rumah orangtua perempuan setidaknya 7 hari sebelum keluar dari rumah. buat kami sih dalam masa 7 hari itu, 5 harinya kami habiskan untuk hanimun, jadi sebenernya kami cuman 2 hari di rumah mama.hihi...
bagi banyak pasangan, pilihan ini yang paling banyak diambil.
kenapakah? dari obrolan sama temen2 yang memutuskan tetap tinggal di rumah orangtuanya, berikut beberapa hal yang bisa dicatat:
plusnya:
  • keuangan terkendali banged. orangtua biasanya masih menanggung segala biaya sehari2 untuk makan, tagihan listrik, telepon, pembantu,dll. ada juga sih yang sistemnya tiap bulan ngasih uang ke orangtua untuk 'biaya makan sehari2' tapi tetep aja jumlahnya jauhhhh lebih kecil dibandingkan kalo tinggal sendiri.
  • berhubung keuangan terkendali, jadi uangnya bisa dimaksilkan untuk tabungan
  • segala fasilitas ada dan terpenuhi. biasanya di rumah orangtua masih ada PRT yang siap sedia menyediakan segala yang kita butuhkan, jadi kita sebagai istri ga perlu dipusingkan dengan cucian baju yang menumpuk, setrikaan yang menggunung, dan piring2 kotor bergeletakan.
  • selalu ada orangtua yang bisa kita temui setiap hari. setiap ada masalah apa yang mengganjal, bisa langsung kita ceritakan, ga perlu semua ditanggung sendiri
minusnya:
  • berhubung apa2 sudah ada yang mengurus, jadi kecenderungan untuk tidak mandiri besar sekali. baik mandiri secara finansial maupun mandiri secara rumah tangga.
  • perasaan suami biasanya jadi terpinggirkan. maklum mereka kan jadi pihak 'penumpang' jadi biasanya ada gesekan2 mengenai ego dan harga dirinya.
  • masalah lain akan timbul biasanya setelah ada anak. akan ada perasaan bahwa nenek-kakeknya terlalu mencampuri urusan mendidik anak, jadi kita sebagai orang tua si anak terkadang jadi kesulitan menanamkan nilai2 yang ingin kita tanamkan dalam keluarga kecil kita.
  • privacy tidak sebanyak kalo tinggal di rumah sendiri. kalo lagi berantem ato ada masalah apa sama suami, harus nunggu diskusi di kamar supaya orang tua ga tau :)

2. Tinggal di rumah mertua
plusminusnya kurang lebih sama kayak kalo tinggal di rumah orangtua sendiri, tapi minusnya...ya tinggal dibalik aja. kali ini biasanya lebih banyak istri yang yang harus sabar.hehehe......


3. Tingal di rumah sendiri
mau itu ngontrak ato beli, selama judulnya cuma tinggal berdua ga ada pihak2 lain dalam satu rumah, bisa masuk dalam kategori ketiga ini :)
plusnya:
  • privacy dapet banged. 
  • rasa mandiri mau ga mau jadi tumbuh. bener2 belajar jadi suami istri yang teguh kukuh berdiri dan berjalan bersama menebus badai kehidupan. halahh......
  • konsep rumah tangga yang diinginkan bisa diperoleh tanpa banyak campur tangan dari pihak lain
  • rasa kepuasan dalam menjalani pernikahan jauh lebih tinggi. beuhh....susah diungkapkan dengan kata2 sih...tapi rasanyaaa.....beneran kayak suami istri gituh.....hihi....
minusnya:
  • keuangan jadi tanggungan berdua, jadi biasanya akan membengkak. berasa banged bayar semua tagihan2 ituh. tapinya justru di sinilah kita dilatih untu menjadi manajer keuangan yang lebih baik. belajar untuk ga boros, cuma beli barang2 yang bener dibutuhkan, belajar mengedalikan nafsu. blessing in disguise.
  • kalo ada masalah, harus diselesaikan berdua, jauh bo mau minta tolong orang tua or mertua

hehehe....tapi ya semuanya ini balik lagi ke pembicaraan masing2 ya.
kalo memang belum memungkin untuk beli rumah, ya ga usah memaksakan diri.
kalo memang orang tua meminta untuk menemani di hari tua mereka, ya turuti saja, namanya juga permntaan orang tua.
intinya sih komunikasi.
bicarakan semuanya baik2 dan yakin kalo memang semua itu ada jalannya :)

Comments

  1. Klo gue prefer tinggal sendiri tp masih deket ama ortu wekekekek jd privacynya dapet, mandirinya dapet tp masih bisa minta tolong ihihihi :D

    ReplyDelete
  2. hai dhee....wahh...iya tuh...bener juga...dapet semuanya...hehe....cerdasssss....

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Uang Pangkal Sekolah

setelah dihitung2 ulang, ternyata investasi LM saya yang cuma 10 gr/tahun (200rb-an/bln)  harus direvisi nih....
hehehe...

kalo bertahan di angka tersebut, uangnya cuma bisa utk masuk TK,
sementara utk masuk SD setidaknya butuh 20gr/thn (400rb-an/bln)

hoshh...hoshh...

untuk masuk SMP lebih parah lagi...
makin ga kekejar kalo 'cuma' LM ternyata.
apalagi kalo AsPend n TaPend,
makin ga nyampe deh angkanya.
busetttt...

Menginap di caravan hotel - taman safari indonesia

Sekitar bulan februari (kalo ga salah) liat foto2 kak @sondangrp dkk camping rame2, kok kayaknya seru.

Trus jadi pengen.
Tapi pas liat rate nya, kok mahal! Haha..

Akhirnya diskusi sama ibu2 cabe rawit di grup dan keluarlah ide menginap di caravan ini.
Ratenya separuh dari tempat camping kak sondang, dan tempatnya masih berbentuk 'bangunan' jadi bisa semacam pemanasan sebelum anak2 camping beneran di tenda.
Untungnya jeng lia berbaik hati ngurusin dan booking jadi kita bisa dapet 3 caravan yang deketan (dan lokasinya enak!).

Fyi, kita booking dari maret utk menginap akhir mei ini.
Untuk rate caravan di wiken: rp. 1.050.000 include breakfast utk 4 orang. Plus kita bisa beli 4 tiket safari seharga rp. 100.000 (dari rp. 150.000).
Lumayan ya!

Dan pas akhirnya sampe sana, Aduhhh senengg deh..

Lokasinya benar2 di tengah hutan, Jadi pohon2 pinus tinggi di mana2, Ada air terjun mini, Kolam angsa, plus ada monyet dan rusa di dekat restoran.

Anak2 heboh deh liat beginian :)))

Asli ya anak…

Perpanjang paspor di BSD

Sejak akhir tahun 2015,
Mastin akhirnya menghampiri warga BSD dalam hal pengurusan paspor
(Oh ada yg ga tau mastin? Coba deh gugling dengan keyword jingle mastin.. Dijamin terngiang2... Ahahahhahaha)


Singkat  kata, per 30 desember 2015 sudah dibuka kantor imigrasi kelas 1 tangerang cabang BSD.
Lokasi di ruko golden boulevard, tepat di sebelah natasha skin care.
Kalo bapak-bapak biasanya sih tau ruko golden boulevard soalnya banyak tempat pijat plus-plus :)))))

Nah berhubung bakal pergi bistrip bulan depan sedangkan paspor habis di bulan mei, jadi tadi saya dan si ayah nyobain perpanjang paspor di ruko yang cuma sepelemparan kolor dari rumah (uhuk pamer




Sayangnya untuk layanan online dan pembuatan e-paspor belum bisa dilakukan di sini, Jadi tadi kami datang pukul 7.30 untuk ambil antrian.
Menurut petugas, dalam satu hari dibatasi 100 nomor antrian, supaya tidak terlalu chaos.
Tadi pagi sih lumayan tertib ya antrian ambil nomornya.
Setelah ambil nomor, kami isi-isi dokumen lalu duduk sa…