4 November 2009

jadi kronologisnya begini

Kemarin pagi si tamu yang tak diundang itu datang lagi.
dan entah kenapa hari itu kedatangannya GANGGU banged.
sakit ga keru2an sampe ga bs berdiri.
minum panadol ekstra sampe 2 biji *ya saya tau ini ga boleh* tetep ga ngaruh.
akhirnya cuma bisa duduk sambil banyak minum air putih berharap sakitnya berkurang.

siangan dikit kayaknya efek panadol mulai terasa.
sakitnya agak berkurang.
tapi jadi merasa HARUS ke dokter.
kalo nunggu haru sabtu buat ke dokter Chandra kayaknya kelamaan, akhirnya nanya2 orang kantor yang biasa ke Eka Hospital.
satu2nya RS yang OK di BSD sini :)
mereka sih cukup merekomendasikan dokter2 di sini. udah gitu harganya pun ga terlalu mahal (padahal kalo ngeliat RSnya kayak megah banged gitu).

setelah itu googling tentang ahli ObsGyn yang ada di sana.
dari 4 dokter yang ada, pilihan jatuh ke dokter Wiku Andonotopo,SpOG,PhD.
alasannya karena dia satu2nya dokter yang full time di sana. agak malas dengan dokter terbang yang sibuk pindah2 RS karena takutnya dia ga take care secara menyeluruh.
udah gitu krn dia full time, tiap hari ada jadwal praktek di Eka Hospital sampe jam 8 malem.
alesan lainnya, karena di cukup recommended di beberapa forum maternity :)

setelah diskusi sama suami, akhirnya begitu suami pulang, langsung berangkat ke sana.

kesan pertama OK banged sama ni RS. bersih, pelayanannya bagus, mbak2nya ramah, fasilitasnya bagus, dan harganya ga terlalu mahal.

untuk kartu pasien baru cukup 15K IDR sajah. jasa konsultasi dokter spesialis cukup 125K IDR.
dengan biaya segitu, si dokter bener2 ngejelasin secara menyeluruh.
jadi paham bener bentuknya rahim.
selama ini kan cuma USG perut, sementara kemaren diUSG transvaginal.
hehe...awalnya agak serem, tapi karena pembawaan dokternya asyik, jadi kayak ikut kelas kuliah kedokteran ajah.

dia njelasin kalo jenis kistanya adalah endometriosis karena ketika alat USG itu digerak2in di dalam rahim saya (yukk...ga enak banged rasanya), si kista tetep lengket di ovarium.
kalo cuma isi air biasanya dia bergerak2.
sedangkan si monster tetep mentereng dengan betahnya di dalam sana seolah2 ngeledek saya dari balik monitor USG.
Benci banget ngeliatnya.

dan yang lebih serem lagi ketika di layar monitor si dokter njelasin ukuran si kista dibandingkan ukuran rahim saya.
lebih gede si monster bo!!!!
udah gitu diliatin kalo posisinya menyebabkan saluran agak tertutup saking besarnya


OK, mari kita belajar Biologi sedikit.
yang warna putih itu adalah ovarium yang sehat.
tapi punya saya, dihinggapi monster seberat 200gr sehingga ukurannya yang aslinya kecil, jadi membengkak sampai mengenai fallupian tube dan menyebabkan si tube jadi lengket, di mana saluran ini harusnya adalah tempat bertemunya sperma dan ovum.
bagus bener bukan?!

jadi harapan satu2nya cuma tinggal yang kanan.
moga2 yang ini bisa diajak kerjasama.

trus..trus....lewat USG transV pula, ketauanlah kalo ternyata rahim saya jenisnya RETROFLEKSI.
ga ada hubungan apa2 sama REFLEKSI.
haha..

intinya sih rahim jenis ini melawan gravitasi bumi sehingga sperma2 yang masuk akan otomatis keluar lagi.
see....bukan cuma pikiran2 saya yang terkadang melawan kelaziman, rahim saya pun ikut2an melawan kelaziman.
Great!

tapi untungnya dokternya sangat2 supportif.
dia 'ngajarin' how to make a baby.
hahahahaha...
dia bikin kalender kapan kita harus melakukannya supaya jadi baby.
posisipun diajarin bow sama doi.
berhubung saya kurang nyaman sama doggie style (hahaha...) akhirnya si dokter nyaranin posisi misionaris tapi setelahnya harus ngganjel pantat selama 30 menit supaya sperma bisa masuk.

SIP!
akan dicoba dok! :)

jadi ini usaha alami yang akan dicoba satu bulan ini.
apabila gagal, maka setelah selesai menstruasi bulan depan (yang amat sangat tidak diinginkan), saya harus menjalani peniupan tuba.
hwadoh!!

tapi dalam masa satu bulan ini (secepatnya), saya harus tes CA 125 untuk tau apakah jenis endometriosisnya termasuk tumor ganas ato bukan.
saran si dokter sih secepatnya diangkat karena ukurannya itu.

well....
bener2 malam yang penuh kejutan.

ketika saya tanyakan mana yang first thing first, si dokter jawab urutannya begini:
1. mencoba secara alami
2.kalo gagal baru ditiup (dengan harapan kistanya dibuang sekalian nanti melahirkan)
3.kalo masih gagal juga, operasi pengangkatan kista
4. apabila semua usaha gagal, ya ga ada pilihan lain selain inseminasi buatan.


hmmmmpppmmmmhhhh....
bukan suatu rencana masa depan yang indah.

lalu setelah akal sehat sedikit ada, saya mulai2 nanya ke mbak2 kasir di Eka Hospital.
ihh...baik deh...mau aja jawab pertanyaan saya yg macem2.
biasanya kl RS lain kan jutek2 kalo nanya soal biaya.
hehe...

untuk HSG (peniupan) biayanya 500K IDR.
untuk tes CA 125 biayanya 150K IDR.
untuk biaya pengangkatan kista, sama seperti biaya operasi caesar.

Perkiraan biaya Caesar, belum termasuk obat, alkes, penunjang medik, visit dokter
President Suite: 22.880.000,-
Suite: 18.000.000,-
VIP: 15.250.000,-
Standart: 8.620.000,-
Basic: 5.155.000,-

even yang Basic juga menurut saya ruangannya bagus banged.

bahkan buat ibu2 hamil yang mau melahirkan di sini, disediakan tour de kamar loh, jadi kita bisa booking kamar.
hahaha...kayak hotel ajah.

kayaknya kita berdua sreg di sini.
ga jauh dr rumah, fasilitas lengkap, dokternya juga blak2an banged.
yeah..i know kenyataan itu menyakitkan, tapi mending kita tau drpd cuma menerka2 sendiri.

well, kayaknya dana liburan dialihkan untuk dana pengobatan deh..
hehe....

5 comments:

  1. berarti masih ada harapan dunks tyaa..ayo semangaat! :D
    btw murah juga tuw rumah sakitnyaa...huhu..seandainya tau dr dulu pas awal hamil,aku disitu sajaa hehehe..

    ReplyDelete
  2. Dear Tya, gak bisa ngomong apa-apa selain menyemangati dari jauh. Aku sekarang ada di fase yang kurang lebih sama dengan kamu. Sekarang aku lagi pingin gak mikirin itu dulu deh, tapi ternyata susah ya. Sekarang kalo mau nangis, dibawa nangis aja, tumpahin aja semuanya, jangan ditahan-tahan. We'll get through this, pasti :).

    ReplyDelete
  3. Hi Mbak Tia,
    Sabar yah, aq juga udah setahun ini menunggu dan masih belum diberi kesempatan, aq pikir Tuhan ngasih waktu buat aq ma suami buat pacaran dulu, kami dulu hanya pacaran 11 bulan.
    Kalau denger ceritanya Mbak Tia aq jadi terharu, karna Mbak dan Mas perjuangannya lebih sulit tapi masih optimis, mudah-mudahan segera datang baby nya yah, chayo! :)

    ReplyDelete
  4. ayoo mbak tya tetap semangat
    biar dunia maya..but i pray for u in my pray. Ng ada yang mustahil mau rahim gravitasi kek, atau apa kek...yang diAtas lebih tau say..tapi aq percaya setiap usaha dan doa kita tidak ada yang terbuang percuma. btw penyebabnya udah tanya dokter mbak? supaya kita bisa tahu juga

    ReplyDelete
  5. sabar ya tya... hehe kums baru baca nih...
    waktu kum 5 bulan nikah kum hamil tapi keguguran. setelah diperiksa, katanya ada kista, tapi ga jelas ada dimana, dah periksa kemana2 pendapatnya berbeda2, trus akhirnya disuruh MRI. tp blum sempet MRI kum dah hamil lagi. ya udah dijalanin aja, asal perkembangan janinnya ga terhambat kata dokternya. kista mala gede juga kok. nah pas memang lahirnya harus sc, skalian diangkat deh kistanya. ternyata kistanya ada di ovarium kanan, beratnya 2kg bow... Ternyata walau dengan sebelah ovarium, Alhamdulillah masih bisa hamil.
    Alhamdulillah skarang kum and baby baik2 saja.Smangat terus ya tya, hidup adalah perjuangan. Miz u...

    ReplyDelete