7 November 2009

...dan semua ada hikmahnya....

hai....
saya sudah cukup sadar dan waras sekarang...
hehe.....

beberapa hari kemarin memang masa2 yang bisa dibilang paling berat dalam hidup saya.
selama ini kayaknya hidup indah2 aja....segala sesuatunya baik2 aja...terlalau indah dan terlalu baik mungkin...jadi ketika dikasih cobaan sedikit langsung sempoyongan ga keru2an.

dan untungnya dalam masa2 berat kemarin, begitu banyak teman2 yang mendukung.
contohnya teman2 yang baca blog ga penting ini.
mannn....kalo dipikir2 kan kita ga saling kenal, tapi koq ya mereka baikkkk bangedddd yaaaa......
terkadang heran :)
tapi saya terharu berat waktu baca komen2, email, message, sms.....semuanya bikin saya bersyukur karena di tengah cobaan ini ternyata masih bayak orang2 yang sayang sama saya.
saya ga bisa balas kebaikan teman2 semua...tp saya selalu berdoa supaya teman2 selalu diberi kekuatan dalam menjalani hidup ini.
zillion of thanks from both of us!

dan ga henti2nya saya bersyukur sama Tuhan karena memberikan suami dari surga ini.
suami yang mau menerima saya apa adanya.
semua kekurangan saya.
semua kejelekan saya.
dan ga pernah menyesal telah memilih saya sebagai istrinya.
meskipun saya cuma punya sebelah ovarium.
upsss....hehe....ga usah dibahas lagi.

masalah ini...tentunya masih bikin sedih kalo diinget2.
tapi saya mencoba terus melangkah maju.
mau bunuh diri juga ga mungkin kan?
nanti kesian murid2 saya yang mau ujian....
hehe.....

mau nangis terus juga ga akan mengembalikan ovarium kiri saya.
jadi ya sudahlah.
terima aja.
jalani hidup sebaik2nya.

one of my student kemarin bilang begini ke saya: miss, you are one of the prettiest teacher alive loh miss...tp kl mukanya sembab terus, cantiknya berkurang.....
ga jelek sih miss...tetep cantik...tp berkurang aja....

hahahahahahahha.....

gimana mau sedih kalo tiap hari ketemu bocah2 model begini?
saya tahu Tuhan ga pernah membiarkan saya sedih terus-menerus.

dan lagi cobaan ini memberikan hikmah buat saya.
saya jadi sadar bahwa ga selamanya hidup harus selalu sempurna.
selama ini saya terlalu sombong karena menggangap hidup saya sempurna.
punya pekerjaan yang menyenangkan, suami yang baik hati, pernikahan yang bahagia, finansial yang mencukupi...
rasanya semua sudah cukup.
tapi saya lupa bahwa ada yang lebih kuasa mengatur hidup ini.

saya sempat lupa sejenak bahwa tidak selamanya hidup bisa kita atur sesuai jadwal yang kita buat.
dulu2 saya terlalu sibuk membuat rencana, mengatur segala sesuatunya agar semuanya sesuai rencana, tapi lupa memasrahkannya kepada yang di Atas.
saya juga terlalu sibuk untuk menjadi orang yang perfeksionis sampai lupa meminta bantuan Yang Maha Kuasa.
saya mengganggap apa yang sudah saya capai sekarang ini adalah karena usaha dan kerja keras saya.
saya lupa menyertakanYang Maha Mengetahui.

kuliah harus lulus 4 tahun, kerja 1 tahun trus lanjut s2.
lulus s2 kerja setaun trus nikah.
abis nikah trus punya anak.
punya anak 1 trus KB dulu sampe anaknya umur 5 tahun.
tahun pertama nikah cicilan mobil harus lunas supaya bisa lanjut nyicil rumah.
tahun kedua, rumah harus renov supaya muat buat kamar anak.
tahun ketiga nyekolahin anak.
di sekolah berbahasa inggris.
tahun keempat...bla...bla...bla...
haha....
saya terlalu sibuk mengatur hidup saya.

makanya sekarang saya 'diminta' untuk berhenti sejenak.
berhenti membuat rencana.
berhenti mengatur2 Tuhan.
dan membiarkan apa yang terbaik terjadi dalam hidup saya.

cobaan ini pun saya anggap sebagai hadiah dari Tuhan.
saya merasa Tuhan sayangggggg bangeddd sama saya jadi saya masih diingatkan.
diingatkan supaya tidak menjadi orang yang sombong, orang yang terlalu perfeksionis, orang yang lupa bersyukur.

dan sekarang saya mencoba untuk lebih santai.
ga semua dalam hidup ini harus mencapai target yang dibuat.
ga selamanya kita hidup dalam deadline.
dan ga harus semua tujuan yang sudah kita set harus tercapai.

susah memang.
saya terbiasa hidup dalam 'list' yang saya buat sendiri.
tapi saya mau mencoba.

salah satunya dengan mencoba meminta bantuan kepada asisten rumah tangga.
hahaha...
akhirnya saya harus mengakui bahwa saya bukan istri yang sempurna.
mencoba berdamai dengan diri sendiri.
saya butuh bantuan.
saya bukan istri yang mampu kerja kantoran tapi juga sempurna menghandle kerjaan rumah tangga.
saya mengaku kalah.
ga sanggup lagi membereskan urusan rumah setelah seharian di kantor.
hehe...

untungnya salah satu office girl kantor bersedia membantu saya.
cukup 2 x seminggu.
cuma mencuci-strika-menyapu-mengepel-n sedikit beres2 rumah.
urusan perut suami tetap tanggung jawab saya.

intinya sekarang saya mencoba mengurangi keperfeksionisan saya dan mencoba menikmati hidup.
dan ternyata menyenangkan.

kalau memang ga sanggup bangun pagi untuk masak karena malemnya habis lembur di kantor...ya sudahlah....
ga harus memaksakan masak.
untungnya suami selalu mengerti.
ga keberatan sesekali jajan.
toh setelah ga lembur lagi, saya tetap masak.
begitu kata hubby.
baiklah....

dan tentang penyakit ini, saya juga ga mau terlalu mengatur.
biarlah.
kalau memang harus operasi, ya operasi saja.
mau dibawa santai.
ga mau kemrungsung kayak dulu.

moga2 terus diberi kekuatan untuk menjalani semua ini.

3 comments:

  1. gitu asik jeng tya sudah semangat..
    semangat...semangat...
    yaa kita boleh berusaha yang terbaik, tapi kadang2 yang terbaik menurut kita blm tentu baik dari sudutNya..jadi untuk saat ini berusaha dan berdoa ...

    ReplyDelete
  2. pembaca rahasia lg ni, jeng tya..
    hehe..

    sy jg sdg usha py anak..
    udh nikah juni 08 kmren..lbih lm kan y dr jeng tya..
    sy pun smp saat ini msh tpisah jauh dr suami..sy di sumatera..suami di jkta..
    prnh nangis2 g karuan jg ky jeng tya..prnh mnganggp hdup ini g adil..
    tp skrg pasrah..

    kt bjuang brg..

    suami sllu blg..Allah itu g akn prnh mnyia2kan doa dan usha hambaNya..
    ktka kt bdoa..sluruh langit bguncang mnunjukkan betapa Sang Maha Kuasa mnyayangi hamba2Nya yg pasrah..

    1 lg..sepupu sy jg cm py 1 ovarium ko..dan bs hamil tnpa bantuan obat
    hnya konsultasi via telp dg sepupu sy yg lain yg dokter kandungan

    tng aja, jeng..
    dibalik kesulitan..
    Sang Maha Baik itu sdh mnyisipkan byk rzki & kmudahan..

    ^_^

    ReplyDelete
  3. Hi Tia,

    Lagi kebetulan baca blog kamu.

    Just want to say marriage is not all about having kids but it is also about 2 people want to spend the rest of their lives together in sickness and in health, in bad and good times.

    Just take your time, enjoy the life and the marriage that you have now, for we don't know what will happen next.

    ReplyDelete