15 October 2009

This is the reason....

......why i love him so much.

-------------

suami saya adalah orang paling rasional yang pernah saya temui.
dia selalu bisa menebak isi hati saya dan selalu bisa memberi masukan yang bikin saya ngangguk2 kepala.
dengan caranya, saya bisa ngerti dan akhrinya berpikir normal kembali.

untuk yang kenal saya, pasti tau banged saya ini orang paling keras kepala yang pernah hidup di dunia ini *lebay mode on*
saya ga bisa dibilangin dan susah banged disuruh nurut.
saya terlalu emosional dan drama queen wanna be.
masalah kecil aja dibesar2in, apalagi masalah besar.
haha....

makanya ketika ketemu suami *waktu itu masih calon pacar*, saya amazed aja dengan pembawaannya yang bisa bikin saya jadi mau dengerin orang lain *biasanya saya selalu merasa paling benar*

kejadian minggu lalu yang bikin saya down setengah mati, semakin menyadarkan saya bahwa saya harus bersyukur memiliki suami seperti Mr.Priyandito.

waktu itu, suami saya nanya begini:
ayang, coba deh kamu jujur sama diri kamu sendiri. kamu itu pengen banged cepet2 hamil apa karena memang sudah siap ato cuma karena semua temen2 kamu udah hamil?

saya *masih sedih* : ya karena aku udah siap dong *merasa paling bener*

suami: OK, kl gitu kamu siap dong ga makan2 chiki lagi, ga makan supermi, ga jajan2 junk food, harus minum susu, makan lebih sehat lagi?

saya: siap *mulai pelan suaranya, mikirin supermi booo....* hihi....

suami: trus kamu udah siap nanti bangun 2 jam sekali buat kasih ASI, di sekolah mesti rajin mompa, makan juga ga boleh sembarangan? kerja juga ga bisa sampe malem lagi mesti pulang ngurusin anak. *hahaha....kesannya ribet banged yak*

saya: *mulai mikir*

suami masih lanjut ngomong: kalo memang pengen banged punya baby, kan kita bisa latian dulu sama Lintang *my newborn nephew*. kalo kamu gatel pengen belanja2 keperluan bayi, ya gapapa beli aja buat kado temen2 kita nanti. ato buat Lintang juga. aku cuma khawatir this pregnant thing cuma euforia buat kamu. cuma karena semua orang hamil trus kamu juga harus hamil. konsekuensinya seumur hidup lho. punya anak ga kaya punya mainan yang kalo bosen bisa kamu simpen di gudang.

saya: melongo.....

*dan kesimpulannya, SAYA BELUM SIAP!*
hahahahahahaha....

tiap wiken kan selalu mampir rumah mama. trus liat ponakan yang baru umur 2 minggu, ya ampyunnn...kecil banged yakkk...
serem banged liat mandiinnya *kakak saya ga berani jadi masih dimandiin mama saya*
udah gitu kalo lagi netek (duh..bahasanya) sampe bikin emaknya meringis2 karena sakit.
tiap 2 jam sekali pasti netek.
abis netek trus pipis n pup. jadi mesti ganti2 perkakas.
setelah bersih, baru tidur ga sampe 2 jam udah nangis lagi karena haus.
netek lagi.
kakak meringis lagi.
pup lagi
begitu terus selama 24 jam.
jadi tengah malam juga pasti kurang tidur.

itupun kakak memutuskan berenti kerja. full time house wife.
ga kebayang kalo paginya harus ngantor juga.

hahahaha....saya belum siapppp...
masih ingin tidur mengebo sepanjang malam...

belum lagi kalo anaknya udah gede.
hiiihhhh.....
berat banged memang jadi orang tua.

murid2 saya yang masuk golongan remaja itu kasih banyak pelajaran buat saya bahwa menjadi orang tua bukan hal yang mudah.
serbuan pornografi, kekerasan, belum lagi peer pressure yang menggila.

saya belajar bahwa sebagai orang tua kita ga bisa cuma sekedar menutup akses web porno di komputer rumah.
heyy...mereka bisa cari di warnet.
tapi gimana caranya kita mendidik anak supaya meskipun di sekitarnya pornografi dan hal2 aneh itu terus menyerbu, tapi anak kita ini punya prinsip bahwa hal2 itu ga baik buat buat hidupnya dan mereka bisa memutuskan untuk tidak tertarik pada hal2 aneh itu.

dan buat saya itu ga mudah.

makanya kami bersyukur masih dikasih waktu untuk bisa belajar menjadi orang tua yang baik buat anak2 kami nanti.
saya dan juga suami sepakat untuk memperbaiki diri dulu, sama2 mengolah konsep bagaimana jadi great parents dan bila memang dirasa sudah siap, Tuhan pasti memberi :)

3 comments:

  1. Duuuh aku setuju banget sama yang dibilang sama Mas mu...dan aku percaya banget bahwa Tuhan itu pasti akan kasih sesuatu itu disaat yang paling tepat dan paling tidak kita duga.
    Tapi usaha jalan terus donk....sementara menikmati dulu aja kebersamaan yang ada, honeymoonnya diperpanjang...puas2in travelling heheh

    Heheh aku sempet deg2an nih tiap hari nengokin blog kmu ada kabar apa yaa...

    Tya yang penting tetap semangat yaa dan ttp percaya bahwa Tuhan akan kasih di suatu saat yang indah buat kalian ^^

    ReplyDelete
  2. Aku setuju sama yang dikatakan dito. Tp tetep keep trying aja ya bu sambil dibawa santai aja.
    Btw,aku hamil di saat aku ga ngarepin.malah aku sempet down waktu tahu hamil. Sebelumnya pgn bgt hamil,trus ada prajabatan(buat diangkat jadi pns)syaratnya di t4 gw ga boleh hamil. Aku tdnya dah bersyukur kalo aku belum hamil,soalnya prajabatan golonganku belum tentu ada tiap tahun. Ternyata pas hari pendaftaran, aku positif hamil.jadi ga boleh ikut. Sempet sedih soalnya temen2ku kan ikut prajabatan semua. Kesempatanku diangkat jadi pns juga jd makin ga jelas. Tp sekarang sih,aku sangat bersyukur. Ini anugrah terindah dari Tuhan.
    Eh gw kok jd curhat ya. Btw,kenal jule math 98. Kasihan dia baru aja keguguran,usia kandungannya sama dgn gw.

    ReplyDelete
  3. hhmmm ini hampir sama kasusnya sep waktu aku keguguran di kehamilan 8 minggu. Awalnya sedih banget tp yaa thats what hubby is for...memberi pengertian dan hiburan sampe akhirnya yaa memang sebenernya Tuhan yg paling tau apa yg dibutuhkan umat-Nya...;)

    ReplyDelete