Skip to main content

tentang kerjaan rumah tangga

pagi ini saya baca blognya mbak lini tentang pekerjaan ibu rumah tangga.
jadi gatel kalo ga ninggalin komen.
pas udah slese nulis komen, koq masih gatel juga ya?
brarti tandanya harus nulis juga di blog sendiri :)

ini masih tentang pekerjaan rumah tangga.
hwee...hobi bener nulis tentang ini.

dari awal nikah, kami ga pernah pake 'mbak'.
dulu sempet sih ada asisten pulang-pergi yang bantuin nyuci,setrika n beres2 rumah.
tapi cuma sebatas itu kewenangannya.
urusan dapur semua jadi tanggung jawab saya.
ya....saya memasak sendiri semua makanan yang masuk ke perut suami saya.
saya bertanggung jawab akan sarapannya, bekal makan siangnya dan makan malamnya.

walopun terkadang rasa malas ato capek pasti ada, tapi saya merasa lebih nyaman apabila makan masakan buatan sendiri.
sesekali kami memang makan di luar.
biasanya saat di mana sekolah menuntut saya untuk pulang malam sehingga suami paham istrinya sedang lelah.
sesekali pun si mas makan siang di luar.
ya itu, biasanya buntut pekerjaan yang bertubi2 sehingga saya terlalu lelah untuk sekedar menyiapkan sayuran dan lauk-pauknya.

tapi itu pun biasanya hanya terjadi satu kali dalam seminggu.
selebihnya saya memasak.

ada cerita lucu, yang terkadang ga mau diakui suami tercinta.
entah kenapa, setiap kali saya ga menyiapkan bekal makan siang, dan suami terpaksa makan di luar, pasti adaaaa ajaaaa penyakit yang dateng.
entah diare...entah sakit tenggorokan...entah perut kembung.
pokoknya efek jajannya langsung terasa.
hahaha....
itu tandanya kamu udah nagih masakan aku mas! :)

bahkan yaaa.....suami udah berani loh banding2in masakan aku sama masakan mamanya yang sudah membesarkannya...haha....
katanya kl aku goreng tempe or ikan bisa lebih garing dibanding mamanya....
trus tumisan aku juga lebih enak dibanding buatan si mama.
hwehehehehe....

ya mungkin buat sebagian orang semua ini biasa aja.
tapi buat seorang saya, ini adalah pencapaian yang bikin geleng2 kepala.
lebih memuaskan dibanding ketika saya lulus dalam sidang tesis saya,
lebih membahagiakan dibanding melihat slip gaji setiap bulannya.
hahahaha..

saya lahir dalam lingkungan keluarga yang memiliki 'abdi' yang setia.
ibu eceu, selalu melakukan segalanya untuk kami.
mau makan, udah tersedia di meja makan.
baju2 udah tergantung rapi di lemari.
mau tidur, tempat tidur juga sudah bersih.
intinya, saya terbiasa dilayani.

begitupun mas dit.
sebagai anak bungsu dan satu2nya anak laki-laki di rumah,
si mas ga pernah dibebani dengan pekerjaan rumah tangga.
sama seperti saya, dari kecil mau apa juga udah tersedia.

makanya saya agak kaget juga ketika menikah, si mas mau loh nyapu rumah, ngepel, trus beres2 tempat tidur.
bahkan pas saya tinggal 2 hari, suamiku ini juga mau nyuci baju n masak.
hebattt yaaaa???

that's why pas lebaran kemaren, pembantu banyak yang pulang dan temen2 kami banyak yang pusying karena ga ada yang ngurusin rumah, saya cuma senyum2 aja.

bener kata mbak lini, rumah tangga sekarang banyak yang mengalami pergeseran.
anak yang seharusnya tanggung jawab orang tua, diserahkan ke pengasuh.
makanya jangan heran kalo kosakata anaknya ngikutin sinteron2 ga mutu itu.
lha wong pengsuhnya pasti nonton begituan.
iya kan?

sesibuk2nya kita kerja, rumah tangga tetap tanggung jawab berdua.
bukan pembantu, pengasuh, apalagi tukang kebun.

bukan begitu bukan? :)

Comments

  1. Jd gatel jg mo nulis coment ty..hwe..he..
    Bener bgt..mungkin terinspirasi dirimu jg ya N bawaan naluri seorang istri yg sayang bgt ma suami ;P gw jg mulai biasa ngerjain semua sendiri terutama masak (walaupun godaannya besar scr rumah gw cm beberapa jengkal dr rumah ibu; bawaannya pengen minta aja hehe). Walaupun mas Pras jago masak N tau masakan enak harusnya gmana, dia slalu muji masakan gw N slalu ngabisin bekal yg gw siapin (yg blom tentu rasanya jelas hehe)..Tambah resep2 masakannya ya ty..

    ReplyDelete
  2. setuju, tya. lagian kyanya emang lebih puas klo ngelayanin suami sendiri.

    soal masakan, suami kita klo terbiasa dimasakin sama kita, pasti jadi tergantung. hubby aja, bela2in loh, nganter ke pasar tradisional biar gw masak. hihihi...

    tapi akhir2 ini gw minta ada si mbak. masih nyari sih. soalnya gw gampang capek, & nyokap udh bilang ga boleh capek2. kamar gw yg tadinya di atas pun pindah ke bawah. tp klo soal masak, tetep harus gw yg masak. biar lebih puas ;)

    ReplyDelete
  3. huaaa...ada bu guru di sini...hwehehe....
    iya apalagi dirimu yaaa...ke rumah nyokap tinggal ngesot aja....pasti bawaannya males tuh....ihihi...
    tp lama2 rasa tanggung jawab mulai ada ya jeng..rasanya aneh kl ga masak sendiri :)
    yuk janji deh nanti resep2 baru terus diposting di sini :)
    salam buat mas pras yaaa....

    ReplyDelete
  4. iya dhit....kl 'mbak' cukup buat beres2 n nyuci bu...kl masak mah sebisa mungkin kita yg nyiapin...

    btw, katanya kl lagi hamil jadi males masak ya jeng? :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Uang Pangkal Sekolah

setelah dihitung2 ulang, ternyata investasi LM saya yang cuma 10 gr/tahun (200rb-an/bln)  harus direvisi nih....
hehehe...

kalo bertahan di angka tersebut, uangnya cuma bisa utk masuk TK,
sementara utk masuk SD setidaknya butuh 20gr/thn (400rb-an/bln)

hoshh...hoshh...

untuk masuk SMP lebih parah lagi...
makin ga kekejar kalo 'cuma' LM ternyata.
apalagi kalo AsPend n TaPend,
makin ga nyampe deh angkanya.
busetttt...

Menginap di caravan hotel - taman safari indonesia

Sekitar bulan februari (kalo ga salah) liat foto2 kak @sondangrp dkk camping rame2, kok kayaknya seru.

Trus jadi pengen.
Tapi pas liat rate nya, kok mahal! Haha..

Akhirnya diskusi sama ibu2 cabe rawit di grup dan keluarlah ide menginap di caravan ini.
Ratenya separuh dari tempat camping kak sondang, dan tempatnya masih berbentuk 'bangunan' jadi bisa semacam pemanasan sebelum anak2 camping beneran di tenda.
Untungnya jeng lia berbaik hati ngurusin dan booking jadi kita bisa dapet 3 caravan yang deketan (dan lokasinya enak!).

Fyi, kita booking dari maret utk menginap akhir mei ini.
Untuk rate caravan di wiken: rp. 1.050.000 include breakfast utk 4 orang. Plus kita bisa beli 4 tiket safari seharga rp. 100.000 (dari rp. 150.000).
Lumayan ya!

Dan pas akhirnya sampe sana, Aduhhh senengg deh..

Lokasinya benar2 di tengah hutan, Jadi pohon2 pinus tinggi di mana2, Ada air terjun mini, Kolam angsa, plus ada monyet dan rusa di dekat restoran.

Anak2 heboh deh liat beginian :)))

Asli ya anak…

Perpanjang paspor di BSD

Sejak akhir tahun 2015,
Mastin akhirnya menghampiri warga BSD dalam hal pengurusan paspor
(Oh ada yg ga tau mastin? Coba deh gugling dengan keyword jingle mastin.. Dijamin terngiang2... Ahahahhahaha)


Singkat  kata, per 30 desember 2015 sudah dibuka kantor imigrasi kelas 1 tangerang cabang BSD.
Lokasi di ruko golden boulevard, tepat di sebelah natasha skin care.
Kalo bapak-bapak biasanya sih tau ruko golden boulevard soalnya banyak tempat pijat plus-plus :)))))

Nah berhubung bakal pergi bistrip bulan depan sedangkan paspor habis di bulan mei, jadi tadi saya dan si ayah nyobain perpanjang paspor di ruko yang cuma sepelemparan kolor dari rumah (uhuk pamer




Sayangnya untuk layanan online dan pembuatan e-paspor belum bisa dilakukan di sini, Jadi tadi kami datang pukul 7.30 untuk ambil antrian.
Menurut petugas, dalam satu hari dibatasi 100 nomor antrian, supaya tidak terlalu chaos.
Tadi pagi sih lumayan tertib ya antrian ambil nomornya.
Setelah ambil nomor, kami isi-isi dokumen lalu duduk sa…