30 September 2009

Resiko pindahan

Ternyata setelah pindah rumah, baru kepikiran beli barang-barang rumah tangga macam meja makan, sofa, dan sejenisnya.
dulu jamannya msh tinggal di paviliun mertua, boro2 mikir soal begituan.
mikirnya cuma buat jalan-jalan aja berhubung rasanya keuangan longgar banged.
pos terbesar cuma ada di transportasi, buat bensin n tol.
beuhh...bisa sekitar 2 jt-an waktu itu.
kl buat kebutuhan sehari2...rasanya ringan2 aja.
makan malam hampir tiap hari dikirim mertua,
kebutuhan belanja perabot juga ga ada sama sekali.
cukup tempat, tidur, lemari, TV n kompor gas.
that's it.
cuma itu perabot yang kami punya waktu itu.

tapi semenjak pindah ke rumah sendiri, baru bener2 ngerasa harus mandiri.
mau ngandelin siapa di sini?
lha wong kami cuma berdua.
mau ke orang tua...jauhh...
ke mertua...jauh juga...
jadi ya apa-apa harus diurus sendiri.

kaget pasti.
tapi lama-kelamaan bisa dihandle koq.
kl biasanya apa2 tinggal nyuruh...sekarang jadi terbiasa ngerjain sendiri.

semenjak pindah pun pikiran baru kebuka bahwa yang namanya gaji ga cuma diabisin buat liburan, jalan2, makan2 di luar *di luar tabungan dan asuransi ya* tapi harus disisihkan buat beli yang namanya perabot rumah tangga.

dulu pas di paviliun makan lesehan gpp karena memang desainnya seperti kamar kos, jadi kl ada tamu yang dateng, diterimanya di rumah utama. (rumah mertua.red)
tapi semenjak pindah, ga mungkin kan tamu yang dateng diajak makan lesehan.
apalagi minggu depan rumah kami dapet kehormatan untuk jadi tuan rumah arisan sekaligus halal bihalal keluarga besar suami.
ga lucu banget makanan disajikan di lantai.

jadilah kami beli meja makan.

setelah ada meja makan, jadi mikir juga...
kl ada sodara ato tamu yang dateng, masak diajak ngobrol lesahan di ruang tamu?
ada sih kusi taman bawa dr rumah mertua, tapi kursinya ga ada bantalan dan termasuk jenis kursi mini.
kasian kalo tamunya berukuran besar.
pasti ga muat di kursi itu.


makanya kepikiran beli sofa biar tamu2 yang dateng ke rumah kami merasa nyaman.

yahh...demikianlah suka-dukanya jadi pasangan baru.
dari segi keuangan pastinya banyak pengeluaran ekstra, tapi dari pengalaman hidup kami jadi merasa sangat kaya.
ngerasain hidup mandiri, ngerasain jungkir baliknya mengatur keuangan, ngerasain gimana menantangnya hidup bersama...

makanya saya jadi banyak ceramah ke temen2 yang mo nikah.
booo...jangan cuma pikirin enaknya aja...tp udah siap belum menghadapi naik-turunnya kehidupan bersama?
hehe...bawel ya eike...

iya dong...soalnya udah ngerasain bahwa menikah ga cuma yang indah2nya aja.
jangan cuma ngebayangin indahnya ngedorong troly di hypermarket buat belanja bulanan bersama,
serunya ngatur2 perabot di rumah,
asyiknya acara malam hari,
tapi udah dipikirin belum ribetnya ngatur pengeluaran bersama?
beratnya melepaskan keegoisan masing2?
malesnya kl lagi berantem dan tetep harus ketemu setiap hari?
hehe....

seperti koin yang punya 2 sisi, pernikahan ya seperti itu.
ada indahnya tapi ada juga beratnya.
jadi kita yang sudah memutuskan untuk menikah, ya harus siap menjalaninya.
harus konsekuen dengan pilihan kita, dan seberat apapun ya harus dilalui bersama.

*sok bijak mode on*

5 comments:

  1. hihihi soal trolley hypermart, bener tuh tya.Dulu waktu pacaran sih ngebayangin ndorong trolly di supermarket tuh kayanya indaah deh, berasa jd keluarga kecil.

    setelah nikah, tetep indah sih tapi diselingi hitung sana sini, masuk ngga ke budget.

    tapi asalkan dijalani dengan cinta, semua sih bisa dibawa enteng ya. Ciee :P

    ReplyDelete
  2. hahaha...iya bu...pengalaman pribadi bgt yaaaa.....

    ReplyDelete
  3. haha... belom lagi kalo udah ditambah bayar angsuran rumah per bulan. hihihih... dijamin tambah seru deh itung2annya. tapi seneng kok. kan untuk masa depan bersama ;)

    ReplyDelete
  4. Kemarin nih seru deh. Mamaku punya voucher Carrefour 100 ribu. Terus dia bilang, ayo kita ke Carrefour, tapi gak boleh belanja lebih dari 100 ribu! Wuah...bingung banget mau beli apa. Jadi sekarang aku bayangin, gimana rasanya ngatur nanti kalau sudah berumah tangga. Kmarin, sudah berusaha kurang dari 100 ribu, akhirnya habis 118,100. Hueheheh...

    ReplyDelete
  5. @icha
    hihi...iya say...belon lagi beli susu anak..trus biaya sekolah....trus...trus....trus....ckckckckck...seru bgt pastinyaaaa....


    @ leony
    ya demikianlah yang terjadi say sm ibu2 ini....sebisa mungkin belanja sesuai budget...tp pada prakteknya pasti leih2 juga...haha....

    ReplyDelete