17 April 2009

ketika harus memilih

lagi-lagi tentang perubahan setelah menikah.
hhhmm...cocok banged niyh sama artikel femina edisi depan.
hehehe....

mau ga mau, harus diakui bahwa setelah emnikah pasti banyak perubahan yang terjadi.
dari yang simpel macam perubahan jam tidur, perubahan tugas dan tanggung jawab. sampe ke skala yang agak besar sedikit, yaitu perubahan prioritas.

dulu sebelum nikah, ga pernah ada masalah bagi saya untuk berkantor di tempat yang sangat jauh,
atau untuk sering-sering pulang malam,
atau untuk tetap bekerja di akhir minggu.
saya perempuan workaholic sejati.

dan entah kenapa selalu mendapatkan jodoh tempat kerja yang lumayan menguras tenaga.
pertama kali kerja, lokasinya di PURI INDAH, jakarta barat.
ujung berung dong.

selanjutnya dapet yang rada deketan sedikit, BSD.
mayan dongg...

tapi ketika setelah menikah memutuskan tinggal di depok,
halahh...jadi terasa jauh ya?
belum lagi beban mental dan moral yang harus disandang.
mana ada guru yang baru pulang jam setengah tujuh malam?
tapi di tempat saya itu....itu hal yang biasa.
kerjaan datang bertubi-tubi tiada berhenti.
dan rasanya jadi ga fair buat semuanya.

ga fair buat murid2 yang akhirnya cuma ketemu sama miss tya yang kelelahan,
ga fair buat suami yang selalu negliat istrinya kecapekan tiap hari,
saya ga tega.....

tidak....
saya tidak mengeluh.
bagaimanapun juga saya mencintai pekerjaan saya.
buat saya, kemajuan anak-anak adalah semangat untuk hidup saya.
tapi keadaan seperti ini sepertinya ga bisa dipertahankan lebih jauh lagi.

saya harus memilih.

karena saya ga mau bersikap ga adil.
jangan sampai semuanya malah berantakan.
murid2 ga kepegang,
suami ga keurus,
rumah tangga berantakan...

halah...serem banged.

saya harus memutuskan.
sesegera mungkin..
karena waktu terus berjalan tanpa bisa dihentikan...

3 comments:

  1. Jeng Tya,
    putuskan yang menurut lo terbaik utk keluarga dan pastinya juga terbaik untuk lo. Jgn semata2 terbaik untuk keluarga tapi gak buat diri kita sendiri. Caiyo....

    ReplyDelete
  2. thx ya bu...
    itulah beratnya jadi perempuan ya say?
    lebih banyak menggunakan hati dibanding logika :)

    ReplyDelete
  3. utamakan keluarga sih, ty...rejeki bisa dicari :D dan datang saat keluarga rapi jali hepi tralala :D

    hehehe tapi pada akirnya keputusan ada di hati lo, ty.... :D

    ReplyDelete