27 February 2009

upacara adat

berhubung kedua orang tua kami asli dari yogya dan kami pun ingin melestarikan tradisi jawa asli, jadi menggunakan seluruh rangkaian acara adat lengkap untuk pernikahan kami 7 februari lalu.
tapi sayangnya upacara adat malam midodareni ga bisa dilakukan karena takut kecapekan untuk tgl 7 - nya.
secaraaaaa....acara tgl 7 puadettt bangeddd....

jadilah acara malam midodareni diganti dengan tata acara agama katolik.
ibadat malam menjelang pernikahan.
dilakukan di dua tempat, di rumah saya dan di rumah si mas.

lalu berhubung kami tinggal di lingkungan yang mayoritas beragama muslim, jadi kami juga memfasilitasi acara pengajian ibu-ibu pada malam jumatnya.
berhubung itu pengajian yasinan (eh bener ga siyh namanya?), orang tua menitip doa untuk kakek-nenek yang sudah tiada.

eh ternyata oh ternyata, acara pengajian malam itu diselipi kedatangan salah satu mantan artis yang berniat promosi untuk kepentingannya menjadi caleg.
hwehehehe...
ga papalah...dia senang, saya juga senang.
acara jadi rame :)


untuk acara adat panggih - nya sendiri, dilakukan di gedung tempat resepsi.


dan ternyata jadi tontonan yang menarik loh.
temen2 kantor yang dari luar negeri seneng banged nontonnya....hehe...
include anak-anak BINUS tercinta yang belum pernah tau acara adat macam itu.

acaranya sendiri diawali dengan pertemuan kedua pengantin di tengah2. well, saya ga hapal namanya :)
kalo mau lebih jelasnya coba masuk ke blognya ibu anggi ya...secara ibu satu ini memang ratunya detail-mendetail...hehe....




nah setelah ketemu di tengah-tengah, langsung deh kita disuruh lempar-lemparan sirih.
3 x pula!
entah apa maknanya :)



dilanjutnya dengan menginjak telur dan membasuh kaki suami.
well, kalo ini siyh agak paham.
maksudnya supaya kita sebagai istri itu nurut sama suami.
apalagi istri macam saya ini...hwehehehe....



setelah itu, si papa menyelubungi bahu kami berdua dengan kain merah dan menarik ke ke pelaminan.



sampai pelaminan, kami 'ditimbang' dan didudukkan oleh papa. lalu kami sungkeman dan dilanjutkan dengan upacara kacar-kucur.



setelah kacar kucur, suap2an deh kita.
eh tapi si mas nyebelin banged pas acara ini.
nyuapinnya gede banged booo!!!
mulut saya sampe penuh dan akibatnya ekspresi2 di foto sangatlah tidak indah!



nah, setelah urut2an ini selesai, dilanjutkan dengan sambutan dari keluarga dan doa bersama.

baru deh salam2an sama tamu :)

0 observations:

Post a Comment