27 December 2008

PETAKA vendor...part 2

ok, lanjut....

setelah si oknum E ga bisa menjanjikan jam berapa akan mengirim barang, kami mulai gondog tuh.
secara ya booo.....ownernya sendiri yang bilang paling lambat hari rabu, eh lha ini koq malah baru akan mengabari malem2?!

akhrinya, pulang Gereja jam 8 malem, saya kembali nelpon oknum E.
agak malas juga nelpon si owner karena semakin ngerasa 'barang' saya dioper ke oknum E.

si oknum bilang, jam 9 baru akan berangkat dari setiabudi mengantarkan barang ke rumah saya.
ok, estimasi perjalanan dari setiabudi-jatipadang memakan waktu setengah jam dengan kendaraan roda dua.
selambat-lambatnya jam 9.45 harusnya barang itu sudah sampai di tangan saya.

jam 9.45 belum datang.
saya tunggu sampai jam 10 malam,
belum datang juga.

akhirnya jam 10 lewat 10, si oknum E nelpon:

mbak, ternyata barangnya 3 kardus belum termasuk yang salah dulu ada satu kardus lagi. saya ga bisa bawanya naik motor niyh mbak. saya baru bisa kirim 2 kardus dulu ya, sisanya besok pagi


WHAT?
gw udah nunggu seminggu n sampe malem begini cuma untuk nerima barang yang ga muat dibawa pake motor?
hah?
boong banged deh loe!!!

sahabat saya, memesan barang pada vendor ini juga - atas rekomendasi saya - sejumlah 1000 pcs dan dengan spesifikasi yang lebih berat daripada barang saya.
dan semuanya dianter sesuai kontrak.

lha ini, saya cuma pesen 600 pcs dan tipis2 pula ga bisa dianter?!!!

GGGGRRRRRR.......mulai emosi.

akhirnya saya bilang begini:
saya ga mau tau ya mas. saya mau terima barangnya malam ini juga. masalah mas ga bisa bawa, kan mas bisa 2 x jalan.

eh, si oknum E masih ga mau kalah bo...
dia bilang:
tapi abis dari rumah mbak tya saya mesti ke pondok labu dulu trus baru ke setiabudi lagi n baru bisa nganter sisanya.


hhhoooo.....rese banged niyh orang!
ok, gpp mas, jam berarapun saya tungguin yang penting saya terima barangnya malam ini juga!

emosiiiii rasanyaaaaa.....

hhhmmmppphhhh.....malam natal...
berdua sama mas dito....
malam natal terakhir dengan status 'pacar'
koq ya tega-teganya dirusak oleh seorang oknum macam itu!


karena ngeliat muka gw udah merah padam kayak udang rebus, akhirnya mas dito dengan sabarnya mengalah.
udahlah yang, kita ambil aja ke setiabudi. 3 kardus masukin bagasi kan muat sekali jalan. kasian juga dia bolak-balik.


bbbooooooo.......betapa baik dan sabarnya calon suamiku itu.

tapi saya masih ga mau kalah dong.
ga bisa mas, di kontrak kan jelas2 ditulis dikirim ke penerima. enak aja kita suruh ngambil! lagian si ana, jauh di klender dianter koq. 1000 pcs n tebel pula! apa susahnya ke jatipadang 600 pcs tipis? ga mau ah!


hehe....me and my attitude!

tapi si mas bilang: kalo begini terus, ga ada yang mau ngalah, kapan selesenya yang?

huaaaaa.......memang yah....mas dito paling wokeeee.....
hehe.....

akhirnya saya luluh juga.

kembali saya nelpon si oknum n bilang kami yang akan ambil barangnya.

eeeee.......tau-tau si oknum bilang: ga usah mbak, saya ada temen koq jadi bisa bantuin bawa.

masyaaloh! kenapa ga bilang dari tadi cong!

gggrrrrrr......

akhirnya, setelah adegan penuh drama tadi, jam 11.30 malam si oknum dateng membawa barang kami disertai kalimat:
begini mas dito, sisa pembayaran saya minta sekarang ya soalnya buat bayar biaya produksi. lagian di kontrak kan tertulis sisa pembayaran akan diberikan ketika barang diterima.


WHAAAATTTTTTT????!!!!

berani-beraninya dia ngomong soal kontrak!!!
heh!
yang mundur seminggu tuh siapa?
yang hampir ga mau nganter barang tuh siapa?

giliran bayar, inget kontrak!

ggggrrrrr.......
ggggrrrrr.....
gggrrrrr.......

tapi yah...
u knowlah mas dito....
dengan sabarnya, dia ke ATM yang untungnya ga terlalu jauh dari rumah n membayar lunas saat itu juga.

selesaikah drama kami?

hohoho......

ternyata belum sodara-sodari....

0 observations:

Post a Comment