26 December 2008

attn: all wedding vendors

Dear all,

ketika anda memutuskan untuk terjun dalam bisnis pernikahan, anda seharusnya telah berpikir masak-masak karena bisnis yang anda tekuni melibatkan orang-orang yang akan melewati satu momen terpenting dalam hidupnya yang tidak mungkin terulang lagi.

jadi sebaiknya anda benar2 mencurahkan segenap hati dan tenaga anda.

jangan sampai mengecewakan klien anda.

karena momen yang hilang tidak akan terulang lagi!

5 comments:

  1. Weis, say, ini curhatan pribadi karena vendor ngeselin atau gimana nih?
    mau dooong, diceritain.

    ReplyDelete
  2. bu, dont worry, intinya, pasrah & berdoa yah. Soal kinerja vendor, kita emang bener2 ga bisa berbuat apa2, faktor "luck" sangat berperan untuk hal ini setelah gw pikir2 ya. Sama kaya nyari "nomer bagus" lah. Rasanya percuma banget kita mau ngomel atau aksi apapun itu lah, toh, yang sudah terjadi udah ga bisa diapa2in lagi yah. Gw udah sangat sering berhadapan sama situasi kaya gini di bidang kerjaan gw, jd gw udah ga heran lagi bu. Biarkan aja satu-dua hal "agak sedikit meleset" dari yang diharapkan, selama itu ga merusak keseluruhan acara & masih bisa ditutupi dengan kelebihan di lain hal. hehehehe... sabar ya buu.. n tetap semangat yaaaaaaaaaaa.........!!!!

    ReplyDelete
  3. @dhita
    cerita lengkap ada di postingan berikut ya buu..hehe...

    @lia
    iya bu, untungnya camer gw - yg dirugikan dalam hal ini - asyik2 ajah. mereka notice siyh, tapi ya sudahlah mau diapain lagi? lha wong udah terlanjur jadi?
    kalo mo diganti, mesti nunggu seminggu belum sama telat2nya....waaa....malah mepet banged.
    jadi ya sudahlah....
    pada intinya siyh kami udah ikhlas dan pasrah.
    cukup tau aja kalo vendor yang bersangkutan belum mampu me-manage pesanan dalam jumlah besar dan dalam waktu yang bersamaan.

    ReplyDelete
  4. itu artinya si vendor engga bertanggung jawab lah...

    parah lah itu mah... gue juga suka berhadepan ama vendor2 yang model gini.. klo kerjaan mah enak.. vendor ini kgk bener.. jgn harap kedepannya dpake lagi... lah klo buat nikah? masa iya mo nikah lagi!??!?

    klo gue liat mungkin si A ini desainernya.. trus si E ini percetakannya... jd si A jual desain, si E bagian produksinya...

    sebaiknya sih dibuka aja siapa vendornya Tya... biar orang bisa ngeliat juga.. dan elo bilang bagian mananya dia minesnya.. engga jelek2in.. tapi agar si vendor belajar... dengan mengecewakan 1 klien.. dia bisa membunuh ratusan klien yg laen.. (apa coba!?!?)

    ReplyDelete
  5. hehehe...gw juga menganalisanya gitu ra...jadi ada misscom juga antara si A n E.
    si E ga tau kl A menjanjikan sekian hari ke gw.
    gitu si kayaknya.
    yasudlah...

    masalahnya dia kayak kebanjiran order di waktu yang bersamaan bu, jadi agak keteteran.
    salah gw juga sih rajin banged mempromosikan vendor ini, jadinya dia laris manesh deh...hehe...eh malah promoternya yang dibikin asal2an...hooo....

    soal nama vendor, ga enaklah ra nulis di sini...kayanya loe cukup baca2 aja postingan gw terdahulu pasti tau koq :)

    ReplyDelete