12 November 2008

urus-urus dokumen?

well, akhirnya selesai juga urusan dokumen buat catatan sipil........ hhoooraayyy!!! :D

setelah beberapa hari lalu mencuri-curi waktu kapan bisa dateng siang ke kantor (secara kelurahan buka jam kerja dan hari kerja doang!), akhirnya selesai juga urusan surat-suratnya buat ke capil...

dimulai dengan minta surat pengantar ke RT. kalo yang ini agak gampang, karena bisa ketemu di rumah RT nya langsung. malem pulang kantor pun jadi. cuma tunjukin KK dan KTP plus bayar administrasi serelanya (5K IDR cukup lah..), surat pengantar pun udah di tangan....

next step. urus surat N1, N2, N3, N4 plus PM1 di kelurahan. naahhh, harus pagi2 ke kelurahan nih dan ijin dateng siang ke kantor. gapapa lahh, selama ga ada deadline.. hehehe. berbekal surat pengantar RT, fotokopi KK, dan fotokopi KTP, surat N1 sampe N4 udah bisa didapat. tapi sayangnya ternyata untuk dapetin PM1, harusnya ada surat keterangan lajang dari RT setempat. gluuk? kok pa'RT nya ga bilang apa2 ya tentang ini?

akhirnya harus kebut balik lagi ke rumah pa'RT minta form-nya plus cap + tanda-tangan beliau lalu ke pa'RW juga minta cap + tanda-tangan beliau. untungnya keduanya masih ada di rumah. setelah itu tambahin dengan materai 6K IDR, plus fotokopi KTP calon pasangan (sebenernya cuma butuh no KTP + nama + alamat aja), form PM1 juga bisa didapat. prosesnya cepet. ditungguin juga bisa. tapi karena pa'Lurahnya lagi ga di tempat baru bisa diambil paling cepet siang katanya.

yaud, sekalian ambil besokannya aja kalo gitu. tapi begitu diambil besoknya, ternyata yang tanda tangan tetep bukan pa'Lurahnya. cuma diatasnamakan aja. sial! kalo urusan biaya, untuk 5 form itu kena 50K IDR. ditembak sih sama orang lurahnya, dan saya males nawar2. hehehehe...

selanjutnya, karena saya nanti numpang nikah di tempat wanita dan beda provinsi juga (depok - jaksel, bung!), maka saya harus minta surat numpang nikah di kecamatan. maka abis ambil form N1 - N4 + PM1 di kelurahan, langsung bergeraklah ke kecamatan. berbekal form2 itu, dalam waktu 30 menit jadilah surat numpang nikah itu. menurut petugas kessos kecamatan sih, form2 + surat itu udah cukup diberikan ke capil jaksel aja dan ga akan ada urusan dokumen2 yang bolak balik lagi ke depok. hmmm... semoga!

urusan biaya, lagi2 ditembak 30K IDR (ngomongnya sambil bisik2 gitu...hahahahhaha) dan lagi2 saya malas menawar... heuheuehuehee... oya, karena petugas kessos nya ibu2, saya dapat "bonus" ditawarin tas wanita seharga 400K IDR yang menurut pengakuannya asli YSL... walaahhh, objekannya manteeeppp benerrrr!!!... :p

phewww!! urusan saya selesai. urusan tya bagaimana? ga ribet. tinggal dititipin ke pa'RT yang tetangga depan rumahnya dan bayar 50K IDR (plus PMI 10K IDR---banyak amat??), surat2 pun jadi... tapi kok abis dicek ga ada form N3 nya ya? apa kalo cewe ga pake N3??? *questioning*

jadilah beres dokumen2 kami. tinggal ke capil (pak eddy), bawa surat2 itu + foto berdampingan 4x6 4 lembar + fotokopi akte kelahiran (masing2) + fotokopi KTP (masing2)....

hmmm, tapi kapan ya? sepertinya baru bisa dilakukan awal desember. weekend november ini dipenuhi jadwal ke tukang jahit dan rapat keluarga.. weeeewww!!!

sangemat!! :D

1 comment:

  1. wah, bingungnya sama nih, mana N3 nya. Terus gimana tuh, dapat ngga N3 nya? gimana caranya? saya juga masih binun nih.

    ReplyDelete