and over all these virtues: put on love, which binds them all together in perfect unity..

12 November 2008

Surat untuk Mamah

Pagi ini mbak bertha, calon kakak ipar, ngirim email yang isinya sukses bikin saya menangis!
dan setelah saya forward email ini ke Ibu-Ibu kantor, mereka juga sukses menumpahkan air mata...

hehe....

mau ikutan nangis jeng?
yukkkk mareeee.....

-------------

Buat para mama n calon mama yg sebagian besar waktunya di habiskan di kantor, mungkin email ini bisa untuk bahan pertimbangan..............

Surat Buat Mamah...


Mamahku sayang...aku mau cerita sama mamah.

Tapi ceritanya pake surat ya.
Kan , mama sibuk, capek, pulang udah malem.

Kalo aku banyak ngomong nanti mamah marah kayak kemarin itu, aku jadinya takut dan nangis...

Kalo pake surat kan mamah bisa sambil tiduran bacanya. Kalo ngga sempet baca malem ini bisa disimpen sampe besok...pokoknya bisa dibaca kapan aja deh.

Boleh juga suratnya dibawa ke kantor................


Mah.. boleh ngga aku minta ganti mbak?Mbak Jum sekarang suka galak Mah.. Kalo aku ngga mau makan, piringnya dibanting di depan aku..

Kalo siang aku disuruh tidur melulu, ngga boleh main, padahal mbak kerjanya cuman nonton TV aja...

Bukannya dulu kata mamah mbak itu gunanya buat nemenin aku main?.. Trus aku pernah liat mbak lagi ngobrol sama tukang roti di teras depan. Padahal kata mamah kan ngga boleh ada tukang-tukang yang masuk rumah kan ?..

Kalo aku bilang gitu sama mbak, mbak marah banget dan katanya kalo diaduin sama mama dia mau berhenti kerja,

Kalo dia berhenti berarti nanti...mamah repot ya?... Nanti mamah ngga bisa kerja ya?... Nanti ngga ada yang jagain aku di rumah ya?...

Kalo gitu susah ya, mha?... Mbak ngga diganti ngga apa-apa tapi mama bilangin dong jangan galak sama aku..........!


Mah.....bisa ngga hari Kamis sore mamah nganter aku ke lomba nari Bali ? Pak Husin sih selalu nganterin, tapi kan dia cowok, mah. Ntar yang dandanin aku siapa?

Mbak Jum ngga ngerti dandan. Ntar aku kayak lenong. Kalo mamah kan kalo dandan cantik.

Temen-temen aku yang nganterin juga mamahnya.

Waktu lomba gambar minggu lalu Pak Husin yang nganter, tiap ada lomba Pak Husin juga yang nganter.

Bosen, mah.

Lagian aku pingin ngasi liat sama temen-temenku kalo mamahku itu cantik banget, aku kan bangga, mah....

Temen-temen tuh ngga pernah liat mamah. Pernah sih liat, tapi itu tahun lalu pas aku baru masuk SD, kan mereka jadinya udah lupa tampangnya mamah.

Mah, hadiah ulang tahun mulai tahun ini ngga usah dibeliin deh.

Uangnya mama tabungin aja. Trus aku ngga usah dibeliin baju sama mainan mahal lagi deh. Uangnya mamah tabung aja.

Kalo uang mamah udah banyak, kan mamah ngga usah kerja lagi.

Nah, itu baru sip namanya.

Lagian mainanku udah banyak dan lebih asyik main sama mamah kali ya?
Udah dulu ya, ma. Udah ngantuk.

I love you Mom

------------ --------- --------- --------- -------- ------- ------ ----- ---- ---- --- -- -

Kadang uang mengalahkan semuanya, semua yang ada di hidup kita dengan dalih memenuhi kebutuhan hidup.

Tahu kah anda... saat kita tua dan pensiun... atau saat kita meninggal... perusahaan memiliki ratusan, bahkan ribuan orang untuk menggantikan kita.

Tapi sadarkan kita... tidak ada satu pun yang bisa menggantikan kita di hati, pikiran dan ingatan anak kita tercinta yang ada di rumah...

SUDAHKAH KITA MEMIKIRKANNYA?

2 comments:

  1. ahhhh, Ty....mewek deh gueeeee
    huhuhu
    untung cita2 gw jd ibu RT :p
    moga2 ga kejadian yg gitu hehehehe

    ReplyDelete
  2. iya monnn......bikin trenyuhhh.....huaaaaaa.......

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

© ourweddingjournal, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena