Skip to main content

Rapat panitia perdana.....ga lagi-lagi deh!

hoooo....parahhh......
sebelumnya sudah saya tulis kan kalo saya ini males RAPAT PANITIA?
hehe...
berhubung perlu menghormati pihak2 yang dituakan, akhirnya kami menggelar juga rapat perdana ini.

dan omaigotttt......NYEBELIN BANGED!
HUH!
GA LAGI-LAGI DEHHHHHH....

hehe.....

ok, ini saya tulis satu-persatu ya....

insiden #1

rapat baru dibuka 5 menit, buku panduan baru saja dibagikan....peserta rapat baru membaca satu-dua halaman. belum dibaca seluruhnya.
tiba-tiba, ada salah satu panitia - yang awalnya ga mau saya libatkan tapi karena diminta oleh mama-papa demi sebuah kata ' ga enak kalo ga diajak' - yang MENJEPLAK dengan enaknya:

'buku panduannya bikin saya bingung nih...ga jelas.....!'


OMIGOTTTTTT.........

tau ga sih pak! buku itu saya bikin capek2 berdua sama mas dit!
kami juga sudah konsultasi dengan WO kami, dengan ketua panitia, dengan keluarga inti.
dan semuanya sudah menyetujui isinya.
buku itu juga sudah saya kirimkan ke puluhan orang yang meminta via email (lebay mode on)
dan ga ada tuh yang bilang buku kami ga jelas!
huh!

andaikan bapak mau membaca sampai habis...pastilah kapiler2 darah di dalam otak bapak akhirnya akan mengalirkan darah dan setidaknya akan ada isi di dalam sana!

hehe.....


insiden #2

run down acara foto2 di Gereja sudah dibahas dalam rapat keluarga inti sebelumnya. tapi ternyata ada salah satu anggota keluarga - yang awalnya juga tidak ingin kami libatkan, tapi berhubung dia K**** I*** saya, jadi mau ga mau harus terlibat - yang tiba2 mengajukan keberatan.

"acara foto2nya terlalu lama, takutnya nanti telat ke gedung. sebaiknya foto bersama pastor dan foto kedua mempelai ga usah"

HELOOOOO! Knock...Knockk.....

penjelasan nomor 1:
buat kami acara yang lebih penting itu acara di gereja

penjelasan nomor 2:
karena penting itulah, kami ingin ada dokumentasi di Gereja.

penjelasan nomor 3:
foto dengan pastor merupakan elemen penting dokumentasi pernikahan kami. setiap kali ada cobaan di depan nanti, kami akan terus ingat bahwa pernikahan kami dulu diberkati secara khusus oleh pastor yang ada di foto itu, di gereja yang ada di foto itu dan di depan Tuhan sendiri yang akan ada di foto itu. sehingga kami pasti akan berusaha yang terbaik dalam pernikahan kami ini.

penjelasan nomor 4:
Foto mempelai d gereja ga usah? get real lahhhhh.....

penjelasan nomor 5:
woii...ke mane aje ente? dulu bukannya udah dibahas ya di rapat keluarga inti? koq dulu diem aja? giliran di forum umum baru berani buka mulut....


hehehe....
emosi membara......


insiden #3

ketika sampai pada pembahasan tentang WO, lagi2 ada seorang keluarga inti yang juga tiba2 mengeluarkan pertanyaan, meskipun sebelumnya sudah ikut rapat keluarga dan ketika itu tidak mengeluarkan pendapat apa2.

'kenapa mesti pake panitia kalo udah ada WO?'


GGGGRRRRHHHHH.......
bukannya udah dibahas ya dulu itu waktu rapat keluarga?
budeg apa ya?
hehe...pardon my language.....

kesel siyh.....
kenapa jutsru ketika membutuhkan dukungan dari sodara kandung di forum umum malah dijatuhkan seperti ini.
maunya apa?

eeerrrrrrr......

seketika itu juga saya melakukan aksi WALK OUT dari ruang rapat!
hihi......

daripada saya MURKA?
mending saya cooling down dulu kan...

jadilah sisa rapat siang itu berjalan tanpa ada saya.....


uuuuuuggghhhhhh.....andaikan mereka tau, saya juga ga niat2 amat ngajak mereka sebagai panitia!
hehehe.....

itu cuma demi memenuhi keinginan orang tua koq.
lagi-lagi demi rasa ' ga enak'

kalo saya boleh memilih, saya cuma mau menikah di Gereja!
kalaupun ada resepsi, ga perlulah pake panitia sampe segitunya.

ribet!

Comments

  1. Ahiahiahiahia... Jeng Tyaa.. Suabaaarrr yaaah.. Memang terkadang keluarga2 itu suka ada yang omdo, sukanya komentar aja, sukanya kritik tanpa kasih solusi win win.. Dan komentar lainnya yang asal jeplak tanpa pikir panjang duluu..
    Gw juga waktu itu dikomentarin juga,
    'Buku Panitianya gak jelas nih..' Tau gak jawaban gw apaan.
    'Masa sih ? Udah dibaca baik-baik belom ? Apanya yang gak jelas ? Tulisannya ? Kekecilan yah ? Mungkin saatnya pakai kacamata kali ya.. '
    Huihihihihihi... :P

    ReplyDelete
  2. masih mending, kalo gw, buku panitia yang gw bikin gada yang baca, hahahahah.... jadi pada bahas ngalor ngidul ga pake buku panitia yang udah gw bikin cape2.. sigh...

    ReplyDelete
  3. ya ampuuun, tya. nyebelin amat sih!! so far sih buku panitia yg gw ambil dr Anggi **thx, Gi** dijadiin acuan sama panitia2.
    ga ada yg komen apalagi komplein **apa dlm hati aja?**. takut sama nyokap gw, kali.

    ReplyDelete
  4. @ anggi, dhita, lia
    yaolo buuuuu....gw juga ga ngerti ya ma tu orang2....hehe.....
    tapi sebodo teing lah...yang mau kawin kan gw.. :)
    iya dhit, gw juga nyontek jeng anggi...hehe...udah gitu masih ditambah2in ma WO gw...eeeee.....masih ajaaaaa dicelaaa.....
    GONDOK!

    ReplyDelete
  5. Sing sabar ye jeung...Mang kalo ngikutin mau mereka. Ga bakalan ada habisnye...BT in...

    ReplyDelete
  6. dududu..sabar..sabar...
    tarik nafaaas...buang
    tarik nafaaas...buang

    hehe lho kok jadi ky latian senam hamil?hihhihi

    yah pokoknya sabar aja lah...gue jg kalo nurutin kemauan semua orang bakal pusing sendiri... :))

    ReplyDelete
  7. jeng icha...jeng nia....
    tenkyu beibehhh....
    hehe...
    iyah lah...mau cuek ajah...
    we can't win everyone's heart, rite? :)

    ReplyDelete
  8. hai ty, sabar yah Bu, klo gw dulu, ga ampe kumpulin keluarga2 buat rapat, klo gw yg diskusiin inti acara cuman ibu mertua (perwakilan pihak pria) en kakak sepupu gw sebagai ketua panitia (perwakilan pihak wanita), dulu gw dah kepikir bakalan ribet klo kumpulin smuanya, maka itu gw cuman temuin para 'ketua' dari dua belah pihak, en gw en kaka cuman jadi pengubung mereka berdua dan intinya tetap mengikuti kehendak tim inti 4 org itu (gw, kaka, sepupu, en ibu mertu), org2 ini lah yg akan mengkoordinasikan ke keluarga2 lain ttg tugas2 mereka, dan untungnya semua mengikuti dengan khidmat, aminn,, semuanya lancar..

    ReplyDelete
  9. gw juga tadinya ga mau pake panitia2an segala mi.....tapi demi menjaga relasi dengan beberapa pihak yang 'harus dituakan', jadilah ada panitia. ternyata malah rebek begini. tapi ya sutralah...gw udah cuek kow... :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Uang Pangkal Sekolah

setelah dihitung2 ulang, ternyata investasi LM saya yang cuma 10 gr/tahun (200rb-an/bln)  harus direvisi nih....
hehehe...

kalo bertahan di angka tersebut, uangnya cuma bisa utk masuk TK,
sementara utk masuk SD setidaknya butuh 20gr/thn (400rb-an/bln)

hoshh...hoshh...

untuk masuk SMP lebih parah lagi...
makin ga kekejar kalo 'cuma' LM ternyata.
apalagi kalo AsPend n TaPend,
makin ga nyampe deh angkanya.
busetttt...

Menginap di caravan hotel - taman safari indonesia

Sekitar bulan februari (kalo ga salah) liat foto2 kak @sondangrp dkk camping rame2, kok kayaknya seru.

Trus jadi pengen.
Tapi pas liat rate nya, kok mahal! Haha..

Akhirnya diskusi sama ibu2 cabe rawit di grup dan keluarlah ide menginap di caravan ini.
Ratenya separuh dari tempat camping kak sondang, dan tempatnya masih berbentuk 'bangunan' jadi bisa semacam pemanasan sebelum anak2 camping beneran di tenda.
Untungnya jeng lia berbaik hati ngurusin dan booking jadi kita bisa dapet 3 caravan yang deketan (dan lokasinya enak!).

Fyi, kita booking dari maret utk menginap akhir mei ini.
Untuk rate caravan di wiken: rp. 1.050.000 include breakfast utk 4 orang. Plus kita bisa beli 4 tiket safari seharga rp. 100.000 (dari rp. 150.000).
Lumayan ya!

Dan pas akhirnya sampe sana, Aduhhh senengg deh..

Lokasinya benar2 di tengah hutan, Jadi pohon2 pinus tinggi di mana2, Ada air terjun mini, Kolam angsa, plus ada monyet dan rusa di dekat restoran.

Anak2 heboh deh liat beginian :)))

Asli ya anak…

Perpanjang paspor di BSD

Sejak akhir tahun 2015,
Mastin akhirnya menghampiri warga BSD dalam hal pengurusan paspor
(Oh ada yg ga tau mastin? Coba deh gugling dengan keyword jingle mastin.. Dijamin terngiang2... Ahahahhahaha)


Singkat  kata, per 30 desember 2015 sudah dibuka kantor imigrasi kelas 1 tangerang cabang BSD.
Lokasi di ruko golden boulevard, tepat di sebelah natasha skin care.
Kalo bapak-bapak biasanya sih tau ruko golden boulevard soalnya banyak tempat pijat plus-plus :)))))

Nah berhubung bakal pergi bistrip bulan depan sedangkan paspor habis di bulan mei, jadi tadi saya dan si ayah nyobain perpanjang paspor di ruko yang cuma sepelemparan kolor dari rumah (uhuk pamer




Sayangnya untuk layanan online dan pembuatan e-paspor belum bisa dilakukan di sini, Jadi tadi kami datang pukul 7.30 untuk ambil antrian.
Menurut petugas, dalam satu hari dibatasi 100 nomor antrian, supaya tidak terlalu chaos.
Tadi pagi sih lumayan tertib ya antrian ambil nomornya.
Setelah ambil nomor, kami isi-isi dokumen lalu duduk sa…