28 September 2008

Balada Cincin Kawin

Kami sudah pernah tulis, kan, kalau kami di bulan Mei kemarin udah beli cincin untuk nikah kami? Hehehe... kecepetan yaa? Maksudnya sihh, biar budget kami ga membengkak, makanya takut harga emasnya naik jadinya langsung beli saat kami budgeting itu--mumpung sedang ada uangnya juga! :p

Nahh, karena belinya bulan Mei, maka pastinya yang dijadikan ukuran segala situasi dan kondisi di bulan itu... Include model, desain, harga, dan tentu saja ukuran!! Masalah desain ga ada masalah yaa.. Kami pilihnya yang ga macem-macem kok... Tapii... untuk ukuran, hiks!

Saat kami iseng-iseng nyoba-nyoba cincin nikah kami di weekend ini, kok ukurannya agak-agak janggal ya? Untuk cincin saya, agak kegedean sedikiiiiiiiiitt di jari manis kanan saya... Tapi untuk cincin Tya, kok malah kegedean banget yaaa?? Wah wah wah... Ternyata saat bulan Mei itu kami sedang subur-suburnya kali yaa... Jadilah ukuran cincin itu agak-agak kegedean... Bahkan di jari manis kanan Tya pun, jika tangannya bergerak-gerak dengan cepat dan tanpa arah, cincinnya bisa terlepas... Oooppsss!!!

Kalo untuk saya, ga masalah kali yaa... Saya emang berencana menggemukkan badan saya untuk hari-H nanti... Tapi kalau untuk Tya, errrrr.... Gimana ya? Tya bilang masa-masa saat itu emang saat jahiliyah banget untuk badannya, dan berat bedan yang sekarang itu sudah yang paling pas... (!!!)

Lalu-lalu? Bagaimana? Untuk dilebur lagi, pastinya makan biaya lagi, pastinya malah membengkakkan budget kami lagi... Huummm... Atau taruh di jari tengah aja ya? Kok yaa malah lebih janggal?

ZZZZIIIIINNNNGGGG........

0 observations:

Post a Comment