4 August 2008

saya dan calon mertua

calon mama mertua saya: mama wid.
calon papa mertua saya: papa Bill.




di foto ini, papa Bill ada di posisi kedua dari kiri, sedangkan mama Wid keempat dari kiri.
papa saya sendiri ada di paling kanan, sementara mama ketiga dari kanan.
oia, foto ini diambil bulan desember 2007 di pantai sadeng, yogyakarta.
waktu itu, kami sekeluarga liburan bareng.
nice yah? hihi.....



kenapa tiba2 nulis ini?
karena salah seorang teman yang juga ingin menikah meminta saya untuk membagi cerita saya dengan keluarga calon suami.

well, mulai dari mana ya?
hehe....

berhubung ini tahun keenam buat kami berdua, jadi tentunya saya sudah cukup lama mengenal keluarga si mas.
apalagi terlalu banyak kejadian yang membuat saya menjadi dekat dengan mama wid dan papa bill.

di bulan keempat kami pacaran, mas dit masuk rumah sakit karena tifus.
di situlah saya pertama kali ketemu sama mama wid.

kesan pertama: hoho.....pastinya deg2an...apalagi mama wid tipikal ibu2 yang pendiam, bukan tante2 rame dan heboh seperti mama saya....hihi....

selanjutnya, entah kenapa, hampir setiap tahun maskuw ini masuk rumah sakit....hehe....maka jadilah saya semakin sering berhubungan dengan keluarganya.
lebih seringnya siyh menyediakan waktu untuk menunggui pacar tercinta.
nyuapin...
ngurusin obat..
sampe nemenin ke WC....hihi.....


nah, dari situlah saya semakin mengenal keluarga ini.
termasuk papa Bill dan kedua kakak perempuan mas dit.


oia, mas dit ini bungsu dari 3 bersaudara yang mana kedua kakaknya adalah perempuan. hal ini menguntungkan untuk saya loh, karena saya satu2nya menantu perempuan di keluarga itu, jadi ga ada saingan! hehehehehe......

so far, kedua kakak perempuan maskuw ini sangat baik dan welcome terhadap kehadiran saya.
jadi saya tidak merasa terlalu berat beradaptasi dengan mereka.

Papa bill juga tipikal orang tua yang menyenangkan. papa Bill inilah yang lebih sering ngobrol dengan saya. lebih cerewet lah dibanding mama wid. hihi.....

dari situlah saya merasa hubungan kami seolah 'direstui' sama Yang Di Atas, karena kehadiran saya di tengah2 mereka sangat smooth....
ga ada tuh cerita jutek2an, gontok2an apalagi sampe perang2an...

begitupun kehadiran mas dit di tengah2 keluarga saya.
hooo...jangan ditanya deyh! mas dit ini kesayangan mama-papakuw sekaliy...
kalo saya mau pulang malem (even ga sama si mas), saya cukup bilang passwordnya:

"ma, de' tya mau pergi sama mas dito yah"

nah, kalo udah bilang begitu, pulang jam berapapun ga akan dicariin! hehehe....


makanya dulu saat mencari 'petunjuk' apakah he is the one....saya tidak terlalu bingung.
saat itu entah kenapa jalan kami dibukakan...
lamgkah kami diringankan....
dengan mudahnya keluarga kami bisa janjian liburan bareng ke yogya..
bisa saling mengunjungi rumah masa kecil keempat orang tua kami..
dan bisa saling mengenal lebih dekat lagi.

dari situ saya berpikir, mungkin ini memang salah satu 'petunjuk'
makanya saya bersyukur banged dengan semua keadaan yang ada.

jadi buat temen2 yang mau nikah,
well, yang penting anggap ajah calon mertua itu orang tua kita sendiri.
sayangi mereka seperti kita sayang sama orang tua sendiri.
dan yang pasti tunjukkan bahwa kita tulus dan sayang sama mereka....
OK?

3 comments:

  1. tya...thx a lot!!
    hehehehe

    sigap boooooo...

    ReplyDelete
  2. setuju banged..saya - yang notabene udah merit selama 4 tahun kurang, udah punya baby eh balita umur 2,5 taun- dari awal kenal pe sekarang ini detik ini, had no problem with para mertua..maksudnya bapak en ibu mertua ngono lho..rahasianya..jangan anggep mereka saingan,( apalagi )pengganggu dan hilangkan keinginan, niat, whatever lah..untuk menguasai anak mereka even udah jadi pasangan idup kita.. perlakukan mereka seperti bagaimana kita ingin orang tua kita diperlakukan..lebih jauhnya di postingan saya http://agnesdwialamsari.blogspot.com with related topic SUNSHINE AFTER THE RAIN..ok

    ReplyDelete
  3. wah mbak agnes, makasiyh yah ceritanya very inspiring loh....:) aku mesti banyak belajar nih....

    ReplyDelete