29 June 2008

perabot rumah tangga

uuhh...si papa!!
suka gitu deh...
ga bilang2 dulu kalo hari ini tukang perabotan mau dateng.
kalo tau kan, aku minta mas dit dateng buat diskusi bareng...

fffuuuuuhhhhhh........

-sabar yah tya-


ok, seperti yang sudah saya ceritakan di atas, hari ini MAS ZAENAL, dateng dari tegal.
mas zaenal ini tukang perabot langganan mama-papaku.
asli tegal.
jadi produk2nya pun dibuat di sana lalu baru dikirim ke jakarta.
kalo versi si pedagang siyh, perabot kayu jati made in tegal jauh lebih bagus dari buatan jepara...hahaha.....bisa ajah.....

jadi secara tiba-tiba dan tanpa adanya mas dit,
saya langsung menyerahkan foto2 perabot yang akan kami gunakan setelah menikah nanti.

agak ribet juga siyh, karena harus bolak-balik nelpon maskuw ituh untuk me-make sure-kan model perabot yang kami inginkan.


1. tempat tidur

untuk yang ini siyh ga terlalu ribet, karena kami sudah sama-sama suka dgn model tempat tidur kayu jati yang kami liat di ICRAFT.


modelnya minimalis klasik. ga banyak ukiran. simpel.
di bagian bawahnya ada laci2 utk menampung barang2 supaya ga berserakan di kamar.
oia, pinggir2nya dibuat ga lancip supaya ga membahayakan anak2 kami nanti :)
lalu, warnanya coklat tua (utk warna ini, menurut mas zaenal sang tukang perabot, kayu jatinya harus dibakar dulu)
well, saya ga gitu paham.... jadi manut sajah..... :)
ukurannya 160x200 cm (ukuran no. 2)
tadinya mau 180x200 cm (karena sudah terlanjur beli sprai ukuran ituh -alasan ga penting-)
tapi kata mas dit, tempat tidur orangtuanya sekarang ukurannya 'cuma' 160x200 cm dan sudah mencukupi bangedssss.....

jadi....kami rasa 160x200 cm cukuplah buat kami :)


2. drawer n mirror

untuk yang ini, kami (well, lebih tepatnya: saya) sepakat untuk tidak memakai dressing table, karena terlalu ribet dan ga guna juga..... secara peralatan make up saya sebatas bedak bayi dan lipstik revlon belaka :)

jadi, alih2 memesan dressing table, kami memutuskan untuk menggunakan drawer plus mirror di atasnya.

untuk modelnya, saya jatuh cinta dengan hasil desain ibu Lia. (hoho...nyontek ya bu...kena biaya ga ya?)
modelnya lagi-lagi minimalis.
tanpa ukiran.




ukurannya 100x90 cm.
lalu kalo di gambar kan ada frame2 lukisan gituh, nah untuk kami nanti, frame2 itu nanti diganti dengan mirror.

laci2nya nanti bisa digunakan untuk menyimpan buku2 saya, yang jumlahnya jauh lebih banyak daripada peralatan make up.
karena itulah, saya rasa drawer lebih cocok dibandingkan dressing table :)

oia, kami juga ga memesan kursi untuk tempat saya berdandan nanti,
karena kami rasa ga perlu juga.
mas dit cukup tau koq saya berdandan ga lebih dari 5 menit,
jadi ga terlalu pegal rasanya harus berdiri selama 5 menit :)


3. lemari 2 pintu

ini bagian yang paling bikin bete.
karena tanpa sepengetahuan saya dan mas dit, si papa sudah memesan lemari untuk kami.
tentunya dengan model yang disesuaikan dengan usia dan selera papa.
penuh ukiran, berkesan berat, dan terlihat tua.
hehe....

untungnya mas zaenal berbaik hati untuk mengganti bagian pintu (yang tadinya full ukiran) menjadi pintu polos minimalis sesuai pesanan kami.
oia, saya juga memesan pegangan pintunya dibuat seperti lemari rancangan ibu lia ini.




overall itu saja hasil diskusi saya pagi ini bersama mas zaenal, sang tukang perabot yang baik hati.

saat saya tanya total harga untuk semuanya...si mama (dengan gayanya yang sok misterius), bilang begini: ER HA ES dong ahhhhhhhh.......

duhh.....mama...
ga mau gantiin duitnya juga koq (hihihi...)
cuma mau tau ajah supaya bisa diinfokan ke teman2 yang juga mau nikah.....

-berhubung papa-mama saya melakukan aksi tutup mulut, jadi dengan sangat menyesal saya minta maaf kepada semua pembaca setia blog saya, karena saya tidak bisa mencantumkan harganya-

sekedar info, saat kakak saya menikah 2 tahun yang lalu, orang tua saya juga memesan satu set perabot kamar tidur (tempat tidur, lemari, dressing table) sebagai hadiah pernikahan mereka.
full jati. full ukiran (hihi...)
saat itu (tahun 2006), untuk totalnya (tempat tidur+lemari 2 pintu+dressing table) hanya IDR 5 juta sajah!

jadi harusnya untuk pesanan kami sekarang ini, harganya beda2 tipis lah sama yang dulu. apalagi pesanan kami kan simpel. ga menyulitkan pembuatnya.
kalaupun naik, mungkin karena BBM naik, jadi ongkos kirim tegal-jakarta juga ikut naik.

coba bandingkan dgn penawaran yang kami dapatkan saat pameran: almost 16 mio IDR!

hehe...jauhh yahhh....

5 comments:

  1. Say kenapa 160 x 200 cm ? Bukannya standard kasur dan seprai ukuran king size itu 180 X 200 cm yaa ? Sayang atuh , mending 180 x 200 cm, biar standard dan ga susah kalau mau ganti2 kasur.

    ReplyDelete
  2. hehe...160x200 cm cukup koq say...waktu di pameran ituh, aku n mas liatnya yg 160x200 n menurut kami cukup koq bwt jumpalitan bdua...hahaha....
    jd nt beli kasurnya yg ukuran no. 2 (queen) bukan yang no. 1 (king).

    tadinya pgn yg king, tp dipikir2 lg, menidng save space bwt drawer n lemari baju. secara kynya 1 lemari nda cukup....hehehe....

    ReplyDelete
  3. mbak, saya juga lagi cari2 perabotan dari jati buat ngisi rumah. Kalo lihat gambar2 yang ada di foto kok keren ya..mau dong dikenalin sama mas zaenal, siapa tau saya bisa seberuntung mbak...

    Joko

    ReplyDelete
  4. mba.. aku mau tanya donk.. berapa ya biaya untuk membuat tempat tidur tersebut ? klo boleh tau saya mau donk nomor contact telpnya.. biar saya bisa contact langsung.. PM by Mail ya mba.. Thanks banget nih..

    ReplyDelete
  5. errr.....aku ga tau detailnya pak....cuma tau totalnya utk tempat tidur, lemari, drawer n kaca sebesar 6,5 mio :)

    yg buat itu namanya mas zaenal asli tegal. nomor telponnya 0283 - 464251

    ReplyDelete