27 May 2008

tentang orang tua

mungkin dalam masa-masa persiapan pernikahan, banyak temen2 yang 'bentrok' sama orang tua.
yahhh.....sabar ya jengsss......
gimanapun juga orang tua pasti ingin yang terbaik koq buat anaknya. apalagi dalam hal pernikahan. mereka pasti ingin yang terbaik, terbagus, terhebat.....dan mungkin semuanya itu menyebabkan semuanya jadi mahal banged.


kalo dalam kasus gw, kurang lebih sama lah....
tadinya gw n mas mau pesta yang sederhana aja. cuma ngundang orang2 yang memang kita kenal baik. jadi setelah pemberkatan di gereja, acaranya ga resepsi, tapi cuma ramah tamah aja.
nahh.....setelah kita menyampaikan hal ini ke orang tua...hoho...sudah bisa ditebak kan reaksi mereka? dengan alasan adat istiadat, tata krama, rasa ga enak, yang akhirnya berujung ke rasa gengsi (hihi.....), maka diputuskanlah resepsi pernikahan kami diadakan dengan menyebar 500 undangan!!! (tadinya mereka maunya 700 loh!!!)

nah, karena dari awal ga n mas ingin membiayai sendiri pesta pernikahan kami, maka kami jelaskan ke orang tua kalo kami ga mampu memakai vendor yang mewah2. untungnya mereka maklum.

jadi kunci utamanya adalah KOMUNIKASI.

dari awal dulu pas mulai mempersiapkan, kami udah bagi2 tugas sama orang tua. gw n mas ngurusin acara pemberkatan n resepsi di gedung, sementara orang tua ngurusin acara ramah tamah di rumah. (YUP, mereka tetep ingin menyebar 700 undangan, jadi 500 untuk gedung n 200 untuk rumah)

nah, untungnya, orang tua kami ga terlalu banyak 'ganggu'. hehe.....
paling cuma masalah undangan aja. dari 500 undangan di gedung, kami cuma dapet 20% saja. hihi....

ga papalah....itung2 nyenengin orang tua......

makanya, terkadang suka iriiiiiiii ngeliat temen2 yang bisa pake catering si anu lah, trus perias si itu lah, jait kebaya di sana lah......sementara gw sendiri mesti pepet2in budget.....

tapi kalo dipikir2 lagi.........gw cukup seneng koq dengan keadaan seperti ini.
gw bersyukur banged bisa berdua mas membiayai hari terpenting dalam hidup kami.

dan yang paling utama kan bukan pestanya, tapi kehidupan setelah itu bukan?

nah..sepertinya orang tua kami masing-masing memahami sekali perjuangan kami berdua, makanya mereka ga terlalu banyak komplen. bahkan terkadang mereka suka kuatir gitu...suka nanya 'BENERAN KAMU MASIH PUNYA UANG BUAT NGLUNASIN CATERING?' hahahahaha.........

0 observations:

Post a Comment