.

.

20 April 2015

Kuntum farmfield

Sabtu kemarin sengaja ngajak anak2 ke kuntum farmfield di bogor,
Setelah nanya2 dulu sama ibu2 se path raya supaya ga kejadian kayak di kidzania (cerita menyusul)

Dari segala saran yang ada, kesimpulannya mending datang pagi2 atau sore sekalian,
Dan sebaiknya keluar tol ciawi instead of tol bogor.

Noted!!

Niat awal berangkat pagi,
Tapi apa daya ayah dapet telp dari klien ada kerjaan yg mesti dikirim pagi2,
Jadi baru bisa jalan jam 10.30
Haha udah pasrah deh ya,
Kalo macet rencana puter balik aja trus ke sentul.

Tapi thanks to waze,
Macetnya masih jalan able..
(Dibanding macet yg dari arah bogor)
Jadi jam 12 kami sudah duduk manis di sana untuk makan siang.

Makan siangnya ga di teras air resto karena reviewnya ga terlalu bagus (haha)
Jadi kami makan di saung pancing di sebrang teras air resto.

Ga rekomen juga sih karena super lamaaaa haha
Tapi untungnya anak2 hepi karena bisa liat2 kolam ikan...
Oia harga makanan di sini mulai berkisar 10-20rb.




Kelar makan, kami langsung ke kuntum farmfield.
Tiket masuk 25rb/org (anak di atas 3 tahun sudah bayar)

Tujuan pertama langsung ke kandang kambing, ofkors anak2 langsung minta ngasih minum susu ke kambingnya (meskipun takut2).
Harga susunya 5rb/botol.


Lanjut ngasih makan kelinci (harga makanannya 5tb/bakul),


Ngasih minum susu anak sapi (10rb/botol),



Ngasih makan angsa (5rb/bungkus)


Naik kuda (30rb/anak)


Dan ditutup dengan mancing ikan yang merupakan highlight of the day!


Haha super deh ya pengalaman perdana mancing..

Yang nungguin bosen tapi yang ngejalanin super hepi.

Sewa alat pancing 15rb, dan ikannya dihargai 40rb/kg.

Anak2 berhasil bawa pulang ikan patin dan ikan mas ������

Seruuuu banget ya tempat ini..

Ga terlalu mahal dan anak2 bisa dapet pengalaman yang menarik.

Jarang2 pan anak BsD bisa liat sapi ������

Continue Reading...

Kapok

Jadi ceritanya kemarin terkapar..

Badan yang mulai menua ini beneran sudah ga kuat dengan segala pedas-manis-gorengan ��

Kirain setelah 3 minggu di sini, perutnya sudah bisa adaptasi,
Tapi ternyata masih mencri tiap makan nasi padang,
Puncaknya wiken kemarin.
Menggila makan jajanan pinggir jalan
Dan berakibat tenggorokan sakit lanjut pusing dan enter wind..

Aduh ga keren banget badannya ������

Kata suami sih,
Ya sudah terima nasib kalo sudah tua..

Jadi hari ini kembali ke sayur, teh pait sama gorengan rumahan pake minyak jagung.

Babay dulu deh ya sama segala jajanan nikmat itu yaaa


Continue Reading...

15 April 2015

Hi!

per minggu ini sudah 3 minggu kami kembali ke serpong..

sudah lumayan lah adaptasi kembalinya..
cuma masih belum biasa sama makanan pedes2
masih aja moncor2 tiap makan nasi padang.

anak-anak Puji Tuhan sehat...
awalnya sempet kuatir sama perubahan cuaca
tapi ternyata jagoan 2-2nya ;)


Continue Reading...

23 February 2015

Cerita Dilamar

alkisah ketika itu menjelang minggu2 terakhir penelitian untuk thesis S2 saya,
si ayah memasuki tahun kedua di kantornya dengan kerjaan (dan gaji haha) yang nyaman.
kami juga memasuki tahun kelima pacaran,

tapiii...
sebagai orang jawa,
saya cukup sadar bahwa hubungan kami ketika itu jalan di tempat.
dengan 2 kakak perempuan yang belum menikah,
sulit bagi kami untuk bisa menikah dan melangkahi.

karenanya ketika itu saya mulai menerima kenyataan bahwa hubungan ini ga jelas mau dikemanakan... *duile untung waktu itu socmed cuma FB doang jadi asa malu kalo curhat panjang lebar di sana


akhirnya saya mulai mencari beberapa opsi untuk masa depan saya;

1. cari beasiswa untuk lanjut S3
2. pindah ke kalimantan untuk mengajar di sana


dan ketika itu hati saya (meskipun pedih haha) sudah siap menerima kenyataan kalau memang harus putus...  *daripada gantung ga jelas pan..



akhirnya suatu hari sabtu setelah selesai penelitian, di tengah kemacetan pondok cabe,
saya menyampaikan rencana2 masa depan saya...

si ayah ketika itu cuma diam...

untung macet jadi diem2an pun ga terlalu masalah karena bisa sambil konsen dengerin lagu..



tapi terus ga lama ada yang ngomong begini:

kamu mau pindah2 gitu, emangnya ga mau nikah sama aku?



duileeee....
diem-diem mikir juga tho....
kirain....

.......


lalu karena akhirnya si ayah mengutarakan maksudnya,
kami juga akhirnya sepakat untuk mencoba.

mencoba mencari jalan ke arah pernikahan.

dan mungkin ini yang suka dibahas di buku-buku tentang yang namanya jodoh.
segala sesuatunya jadi terasa dimudahkan.

kakak-kakak tercinta justru mendukung,
orangtua juga mendukung,
and here we are now...
memasuki tahun ketujuh pernikahan dengan 2 anak balita super aktif



moral of the story:

jodoh memang harus dicari,
tapi kita ga boleh berhenti dengan hidup kita.
lakukan apa yang kita suka,
buat rencana-rencana,
jangan terlalu fokus mencari Mr.Right,
karena dia akan datang di saat yang tepat,
ketika kita justru sedang menikmati hidup.



Continue Reading...

7 January 2015

Shinkansen trip

Punya anak cowok 2, pasti hobinya ga jauh2 dari mobilan, kereta, perahu atau robot2an.

Semenjak tinggal di sini, rapha dan mikha jadi suka banget sama shinkansen.
Segala jenis punya deh (untung di daiso ada jadi ga mahal haha).

Nah berhubung ini liburan panjang terakhir di sini, jadi minggu kemarin sengaja kita jalan-jalan untuk memuaskan rasa suka sama shinkansen ini.

Karena kita residen jepang, jadi kita ga bisa beli jr pass atau jr east pass yg memang dikhususkan utk turis asing,
Jadi optionnya adalah jr kanto pass.




Dengan ¥8300 kita bisa bebas naik shinkansen 3 hari berturut2 di seputaran kanto area.

Dengan pass ini juga kita dapet diskon yg cukup lumayan di gala yuzawa ski resort, jadi sekalianlah, mumpung tanggal 31 ada yg ultah ke 31, jadi kadonya main salju ya :)



Kalau mau jujur, main di ski resort itu mahal banget, ga masuk lah sama kantong mahasiswa (haha), tapi dengan kanto pass ini kita cukup bayar ¥1000 untuk masuknya dan ¥950 utk sewa papan luncur, gloves, boots dan tiket gondola.

Good deal banget buat kita!

Dari tokyo station cuma 77 menit, jadwal shinkansennya bisa diliat di sini ya..






Utk range makanan, mulai dari ¥800-¥2500an, berhubung dingin dan capek jadi rasa makanannya enak2 aja hehe..



2. Day 2: nikko

Untuk ke nikko ini harus ganti kreta lokal.
Jadi dr tokyo station naik shinkansen sampai utsunomiya lalu ganti nikko line. Total perjalanan dr tokyo sekitar 2 jam.

Nikko terkenal sebagai tempat temples and shrines yang masuk ke unesco world heritage site.
Kotanya sendiri juga cantik banget dan kalo belanja oleh2 di sini ga mahal2 amat :)

Cumannnn.. Dingin banget cyinnnn...
Haha parah pas ke sana anak2 rewel semua karena kedinginan jadi ga lama2 juga di sananya..

Cuma hiking sampai puncak bukit, foto2, jajan-jajan trus langsung balik ke tokyo :))))






3. Day 3: karuizawa

Untuk day 3 ini kita sebenernya udah bingung mau ke mana, cuma berhubung sayang udah beli pass 3 hari jadi yowis tetep jalan :)

Makanya hari terakhir ini ga ambisius, cuma ingin naik shinkansen yg beda dari 2 hari sebelumnya dan ke prefecture yg kita belum pernah, akhirnya dipilihlah karuizawa ini.

Kita ga tau apa2 soal tempat ini, tapi begitu sampe sana.. Omg bahagia bener cyinn..
Keluar station langsung deretan factory outlet dengan halaman yang dipenuhi salju.
Indahhh bangetttt..


Begitu masuk ke toko2nya pun 'indah'
Haha..

Andaikan buang ingus keluarnya duit pasti seneng banget di sini :)))

Tas coach semua didiskon 50% dr harga website. Semua!
Berhubung kmrn masih tahun baru, pengunjung masih dikasih voucher diskon 30%!
Pusing ga tuh :))))


Intinya sih utk yg ke tokyo dan punya jr pass, mendingan ke sini dibanding gotemba.
Lebih time saving dengan kebahagiaan yg bisa lebih banyak :)))))










Senengg banget winter holiday kemarin,

Senseinya rapha pun cerita kalo rapha ga brenti2nya ceritain pengalaman naik kreta, makan apa di mana sampe cerita beli apa aja :)))) *pdhl cuma beli lunch box*


Mudah2an masih dikasih sehat terus ya biar bisa jalan2 lagi :))))


Continue Reading...

4 January 2015

Hakone trip

Tepat di hari natal kemarin, kami memutuskan untuk jalan-jalan singkat ke hakone.
Lebih karena iseng2 malem2 buka booking.com trus dapet promo di hotel bintang 4 seharga ¥8600 sajah dari yang seharusnya ¥19.000 ����

Oia hakone ini kayak puncak versi rapih kali ya kalo untuk orang jakarta.

Another option untuk temen2 yang mau ke jepang



1. Kalo ke hakone, baiknya beli hakone free pass (¥5140) di odakyu sightseeing center. Bisa pesan online tp ttp harus tuker tiket di sana. Patokannya: shinkuju station west exit, cari tulisan odakyu line trus cari lagi odakyu sightseeing center. Jelas dan dalam bahasa inggris kok.




2. Hakone freepass ini berlaku utk 2 hari, bisa naik semua moda transportasi yg tercantum di dalamnya sepuasnya.

3. Kemarin itu kami menambah lagi (¥890) utk biaya romance car (80 menit) dr shinjuku, karena hakone free pass hanya mencakup kereta biasa dr shinjuku (2,5 jam) 

4. Rute yg kami ambil:

Shinjuku-hakone yumoto by romance car





Hakone yumoto-gora station by hakone train


Gora station-sounzan station by cable car


Sounzan-owakudani by ropeway




Berhenti dulu di owakudani utk beli black eggs dan foto2



Lanjut owakudani-togendai by ropeway juga


Togendai-hakone machi by hakone sightseeing cruise



Hakone machi-kowakien by bus



Karena sudah kesorean jd kami ga ke mana2 lagi langsung ke hotel, yang penting anak2 udah hepi ngerasain naik macem2 hehe..


5. Hotel hakone kowakien was simply amazing!
Bangunannya kayak hotel tua tapi interiornya bagus banget.
Standar jepang yang bersih dan rapi :)
Ada onsen, deket convenience store dan tamannya yang gedaaaa banget!
Daisuki deh sama hotel ini!







6. Hari kedua setelah sarapan dan jalan2 di hotel, kami mengambil rute yang sama utk kembali ke shinjuku, tapi berhenti agak lama di owakudani utk foto mount fuji yang lagi jelas banget :)))



7. Budgetingnya:

- Hakone free pass ¥5140 (dikali 2 org, anak2 msh gratis)
- romance car ticket shinjuku-hakone yumoto-shinjuku ¥1980 (kali 2 juga)
- hakone hotel kowakien ¥11.100 (rapha kena charga ¥2500 krn di atas 3 thn)
- dinner, breakfast, lunch for 4 ¥7500 ( beli bento di convenience store haha)
- black eggs ¥500 isi 5 
- black ice cream ¥350
- hakone pin ¥200 each 

Udah sih kayaknya abisnya segitu..

Kalo mau one day trip, baiknya berangkat dr pagi banget supaya bisa nikmatin hakone (dan gotemba premium outlet) 

For more pictures (and stories), kindly check my IG :)




Selamat berlibur!



Continue Reading...

21 November 2014

Menulis

hihi lama banget ya blog ini dianggurin.
keasikan main instagram sama path :)


tapi seperti temen saya bilang,
manusia diingat selain karena amalnya, juga melalui tulisannya.
jadi oke deh diniatin nulis lagi.

sementara itu beberapa artikel untuk mommiesdaily bisa dibaca di sini ya
mudah-mudahan berkenan dan sedikit membantu


chiba sudah mulai dingin nih.
KZL deh haha..
anak tropis sejati soalnya.

walaupun nanti kalo udah balik ke serpong,
pasti kangen sama dinginnya chiba.

manusia yah ga pernah puas :)

by the way,
hari senin nanti adek mikha ulang tahun ke dua!
berarti sudah tepat satu tahun anak-anak tinggal di sini.

Puji Tuhan semua sehat semua hepi.
dannn semua ga mau pulang ke serpong!
hahahaha mau sekolah di ayamedai aja katanya...
zzzzz....

padahal dulu ya awal-awal sekolah,
kudu perang badar dulu saking ga maunya berangkat sekolah.
hihi
kiddos...


waktu awal-awal di sini dulu sempet sedih sebenernya liat mikha-rapha selalu nangis kalo ke sekolah,
but a friend of mine yang kebetulan psikolog anak ngasih nasehat:

kasih waktu 3  bulan untuk anak adaptasi.
kalau lewat 3 bulan anak masih tetap nangis2 ga mau sekolah,
baru deh orangtua boleh intervensi.

dan benar loh... setelah 3 bulan proses adaptasi ini jd gampang banget.
intinya kita harus sabar, rajin liat perubahan perilaku anak,
dan komunikasi sama pihak sekolah.

oh ya dulu pake sogokan juga sih,
tiap pulang skeolah dibeliin kentang goreng favoritnya!
haha...


oh well, ga terasa yah maret tahun depan udah pulang.
tanggung jawab baru sudah menanti di serpong sana.
dan lagi2 harus mengulang siklus adaptasi untuk anak-anak.
tapi mudah-mudahan anak-anak kuat ya...
selama dijalanin bareng-bareng sih harusnya bisa :)


pulang,
nungguin ayah slesein sekolahnya,
nabung-nabung lagi,
trus siap-siap berpetualang lagi, ya!! :)
Continue Reading...

16 October 2014

Be kind, always..

Saya terlahir dari keluarga biasa-biasa saja.

Waktu kecil suka sebel,
Kenapa sih kita ga kaya raya seperti keluarga si anu,
Atau suka kesel karena ga pernah diajak liburan ke tempat2 keren,
Atau sedih karena ga bisa punya barang2 keren di masanya :)

Tambah suka kesel lagi karena orangtua ketika itu (sampai sekarang sih) suka terlalu baik ke orang lain yang menyebabkan kami ga bisa jadi kaya (haha)

Saya ambil contoh: mama saya.

Beliau adalah bidan di sebuah perumahan sederhana di jatipadang.
Rumah kami kecil, masuk gang sempit dan lingkungannya juga seadanya.

Mama mulai buka praktek di rumah semenjak saya kelas 1 sd.
Belanja obat sendiri ke pasar pramuka naik bis,
Bangun tengah malam kalau ada pasien mau lahir,
Belum lagi harus jumpalitan bagi waktu antara klinik dan keempat anaknya :)

Nah yang suka bikin kesel (ketika itu) adalah, tarif klinik mama murah banget!!!

Memang sih lingkungan kami seperti itu adanya, mama tidak tega menarik tarif terlalu tinggi,
Jadi saya tahu sendiri tarif yang mama berikan itu ya yang penting menutup harga obat dan cukup untuk makan sehari2.
Untuk ukuran tahun 2009 ketika saya masih di rumah, dalam sehari mama cuma mendapat sekitar 70-100rb dari hampir 20 pasien yang berobat!


Ketika saya protes, mama cuma bilang: Tuhan kan sudah punya jatah masing2 mbak untuk umatnya, segini kita harus bersyukur masih bisa makan kenyang...


Yagitudeh si mamah..



Lahiran di klinik mama secara gratis?
Banyak!!

Ini juga saya ketika itu beneran ga ngerti.
Ngapain sih mama capek2 bangun tengah malem, bolak balik periksa si pasien dan kerja keras ngeluarin si bayi kalau akhirnya si pasien ga bayar?

Tapi lagi2 mama cuma bilang: kasian mbak dia untuk makan aja susah, kalo kita kan masih bisa makan enak di sini...

Ga ngerti...

.....


Papa saya juga ga kalah antiknya.

Urusan nolongin orang lain, nomor satu deh.
Kadang saya suka mbathin,
Ini papa terlalu baik sampai sering dijahatin sama orang lain.

Pernah loh sampai ke pengadilan cuma karena terlalu polos percaya sama orang,
Anak buah yg ditolong dr bawah yang akhirnya malah ambil uang kantor dan palsuin tandatangan papa!
Hih geram banget kalo inget itu..

Cuma ya gitu deh papa,
Instead of nuntut balik,
Papa mama malah ziarah ke sendangsono mengucap syukur karena terhindar dari kasus negara ini..


Ketika itu saya benar-benar ga ngerti dan menganggap orangtua saya terlalu polos sehingga anak-anaknya ga bisa senang2 seperti remaja pada umumnya :)))
*padahal sik ya minta HP ya dibeliin, cuma bukan HP yg keren aja ketika itu..... hihihi abegeh!*


Ketika mulai pacaran sama si ayah,
Lagi2 saya mendapati bahwa calon mertua saya ini setipe sama mama-papa, terlalu baik sama orang sampai terkadang menyusahkan diri sendiri..

Apa mungkin tipikal orang jawa jaman dulu seperti itu ya? :)

Kasus terakhir, papa mertua sampai harus jual tanah untuk menutup hutang dr seorang partner bisnis yg bangkrut dan meninggal dunia, padahal anak2 si partner ini (nampak mapan) tapi seolah tutup mata terhadap kondisi hutang orangtuanya semasa hidup.
Tarik napas dalam-dalam deh..


Itu yang keliatan ya,
Yang saya ga tau mungkin masih lebih banyak dan sifatnya bukan hanya finansial semata.


Tapiiiiiii...

Senakin saya beranjak dewasa (duile)
Tiba2 semua kebaikan orangtua di masa lampau menjadi make sense..

Memang ketika itu kami tidak kaya,
Tapi tidak juga kekurangan.,

Dan ketika sekarang kami merasa hidup kami dimudahkan oleh banyak orang,
Bisa jadi ini adalah buah2 kebaikan yang dilakukan orangtua di masa lalu...

Selalu inget deh mama selalu bilang: Gusti Allah mbiten sare, mbak..
Kita baik sama orang ga usah ngarep dibaikin juga sama orang itu, tapi Gusti Allah lihat dan nyatet kok...


Dan benar,
Gusti Allah mencatat semua kebaikan orangtua saya,
Dan dibalaskan ke kami anak-anaknya....


Maturnuwun ya mama
Ya papa
Karena mama-papa, jadi banyak banget orang baik yang bantuin kami...


Mudah-mudahan saya dan suami juga bisa melakukan yang sama untuk Rapha dan mikha...



Continue Reading...

Search Box

Loading...

The Priyandito's

Daisypath Anniversary tickers

Follow by Email