ourweddingjournal

and over all these virtues: put on love, which binds them all together in perfect unity..

17 April 2014

Giveaway Perdana

Tinggal di Chiba membuat saya sadar kalau hidup di jakarta itu memiliki banyak keistimewaan.
misalnya tukang ojek yang bisa ditemui hampir di setiap belokan jalan :)
di sini mana adaaaaa....
jadi kalo lagi capek banget ya ga bisa ngeluh, tetep harus jalan kaki atau sepedaan ke tempat tujuan :)

keistimewaan lain menurut saya yang susah ditemui di sini adalah online store.
di sini ada juga sihhh tapi kan ga sebanyak di jakarta!
haha....

aduh suka ngiler deh kalo liat seller2 di instagram...
ga ada yang free shipping ke chiba ya?
#yakali


selain OLS di instagram, satu yang cukup menarik adalah Zalora.
ini udah kayak toko sagala aya.
dari ujung rambut sampe ujung kaki ada deh di sini.
harganya juga masih manusiawi.

bahkan si ayah yang lumayan picky, suka banget belanja di sini.
celana andalannya ini, belinya di zalora loh :)






nah, berhubung udah 5 tahun ngeblog dan ga pernah bikin giveaway acan,
sekarang saya mau memberikan 1 voucher belanja di zalora senilai 100 ribu rupiah untuk 1 pembaca blog ini.

mudah2an nanti2 bisa kasih giveaway lagi dengan hadiah yang macem2 ya :)


caranya gampang banget.

cukup tinggalkan komen di blog ini dengan menyertakan link tulisan di blog ini yang paling kamu suka dan berikan alasannya.
jangan lupa tinggalkan alamat email juga supaya kalau nanti kepilih saya bisa kirim kode vouchernya via email.

periodenya 1 minggu aja ya,
jadi pengumuman pemenang akan dirilis hari jumat depan tanggal 25 April 2014.


Ditunggu, ya!
Read More

14 April 2014

Weekend jalan-jalan

Mumpung tinggal di sini,
hasrat jalan-jalan harus disalurkan karena banyak banget tempat2 menarik.

Sayangnya, kuliah saya semester ini minim libur, pleus si ayah kan juga statusnya masih karyawan jadi tiap hari masih dikejar2 deadline, so jalan-jalannya cuma bisa dilakukan di weekend.


Perihal jalan-jalan ini, 
juga harus dihitung dengan baik.
Udah tau kan ya tokyo masuk 10 besar kota termahal?
Nah setelah 6 bulan di sini saya mulai bisa memilah2 hal-hal apa yang bisa diakalin supaya tetap bisa senang2 tapi okane *duwit* ga abis banyak :)


Hal yang paling menguras kantong di sini adalah transportasi.
Jadi biasanya kami jalan-jalannya naik sepeda atau kalaupun naik kereta, kami batasi sebesar ¥1000 PP/org.

Untungnya anak2 masih hratis jd kami cm bayar utk berdua.




Bepergian jauh dengan ongkos di atas ¥1000 dianggarkan hanya sekali sebulan :)

Karena begini,
Chiba dan tokyo itu ibarat bogor dan jakarta.
Sekali pergi ke tokyo, kalo dari stasiun dekat rumah, biayanya ¥720.
Kalikan 4 kalo bepergian sekeluarga PP.

Nah biaya segitu, udah bisa dipake untuk 2 kali makan di mekdi berempat *haha*
Jadi kalo tiap wiken jalan2 ke tokyo, bangkrut juga yes :)



Karena itulah saya harus pintar2 cari lokasi menarik yang ga terlalu jauh dari rumah.

Enaknya di sini, bahkan taman dekat rumah pun bisa dijadikan sarana jalan2 saking bagusnya :)
Atau kalaupun pergi ke museum atau temple, biasanya hratis, kalaupun bayar, paling mahal cuma ¥500.


Tips lain untuk menghemat biaya jalan2 adalah dengan membawa bentou dari rumah.
Walaupun bawa bentou ga berarti trus ga jajan, tapi kan setidaknya ga senggaragas kalo ga bawa bekal :)





Oia kalau lokasi yang dituju memaksa kita banyak jalan, mau ga mau harus bawa stroller, yang mana stroller ga bisa dibawa dengan sepeda, jadi mau ga mau harus menggunakan bus atau kereta.



Berikut adalah penampilan standar ibu2 beranak 2 ekor saat travelling:


- stroller untuk angkut yang gede, dengan banyak gembolan di gantungan
- ergo untuk gendong yang kecil, dengan backpack di belakang isi snack, popok dan baju ganti
- sepatu nyaman untuk jalan2 dan ngejar2 anak2
- sunnies utk nutupin mata yang ga dipakein eyeliner jadinya sipit dan bengep
- shawl untuk: menahan dingin, gegayaan dan untuk lap ingus!


Hahaha serius deh shawl keluaran cotton ink ini wajib punya banget.
Pakenya gampang, bahannya enak dan terutama untuk lap ingus anak gampang banget dan karena bahannya lembut ga bikin hidung anak sakit :)))))

Not to mention bagian luar dan dalamnya bisa dipake bolak balik, jadi maksimalkan dulu bagian luar utk lap ingus, kalo sudah tak bersisa, baru baliklah shawl anda! :))))


Nah, selama sebulan terakhir, berikut adalah tempat2 yang dikunjungi sama anak2:


1. Chiba folk museum/chiba castle

Ke sininya naik sepeda, kurang lebih 10km PP dari rumah.
Pas ke sini pas ada festival sakura, jadi selain hanami an, kita juga nonton bermacam2 kesenian traditional jepang.





2. Inage beach

Ke sini juga naik sepeda, jaraknya juga kurang lebih 10 km PP.
Lumayan lah penghiburan banget kena terik matahari di pantai setelah hampir 4 bulan dikepung winter.



3. Chiba science museum

Sebenernya ini bisa ditempuh pake sepeda, tapi karena waktu itu perginya rame2 dan ga semuanya punya sepeda, jadi kami naik kereta.
¥320 sajah PP dari rumah, tiket ¥500/adult.
Ada planetarium juga tapi kami ga masuk karena jam pertunjukan ga cock sama jadwal kami berikutnya.





4. Chiba port tower

Ke sini naik sepeda juga, kurang lebih 10 km juga pp.
Sbenernya saya udh beberapa kali ke sini tapi buat anak2 ini yang pertama kali :)
Tiket masuk ¥400/ adult.
Anak2 masih hratis




5. Narita san shinsoji temple

Ke sini karena si ayah mau liat matsuri *festival* kebetulan wiken kmrn ada drum matsuri di sana.
Kalo saya pribadi sih lebih suka ini dibanding asakusa shinsoji temple, karena lebih banyak yg bisa dilihat dan ga sekomersil asakusa.








6. Taman-taman sekitar rumah

Udah bilang kan ya taman2 di sini seru banget?
Jadi meskipun mall cuma ada 2 dan gedenya cuma beda dikit sama cilandak mall *haha* tapi anak2 ga mati gaya karena tiap wiken puas main2 di taman.
Apalagi rapha si anak gede, udah mahir aja dia larilari lompatlompat dan luncurluncur di fasilitas taman yang ada.








Gimana gimana?


Ga berasa lagi sekolah ya..
Berasanya lagi liburan dibayarin monbusho *lalu dikeplak*
Hahahaha....




Read More

3 April 2014

Spring has come!



*bersihin sarang laba2 di blog*


haloo...
ga tau karena suhu menghangat atau karena ada suami di sini,
akhir2 ini suasana hati lagi membaik sangat :)

sungguh deh ya winter itu hanya enak untuk liburan.
kalo hampir 4 bulan di suhu 0 derajat menuju minus 8 terus menerus rasanya depresi juga.
bahkan ya ada mahasiswa psikologi yang menulis jurnal bahwa tingkat bunuh diri di Jepang tertinggi itu terjadi waktu winter.

agak bisa mengamini penelitian itu sih secara 4 bulan kemarin ngerasain banget udara super dingin-langit gloomy itu bikin mood menurun.



oiaaa maappp yaa sebulan ini ga nulis
hihi...
lagi menikmati liburan musim semi dan menikmati bulan madu kesekian :))))
tapi IG dan path jalan terus kok
mana bisa ga koar2 di socmed
*kibas poni*



lalu ada cerita apa dari Inage?


per 1 april kemarin, mas apha dan adek mikha akhirnya masuk sekolah bareng,
dapet jatah di sekolah negri jadi ibu ga harus bayar lagi kayak sekolah sebelumnya
*oh hello korea, hello hongkong, tunggu kami yaaa..*
#eaaaaa

sebelumnya kan untuk berdua saya bayar sekitar 45rb yen/bln,
jadi berhubung sekarang hratis, lumayan dong ya budget jalan2 bertambah
#eaaaaa

jadi meskipun sekolah yang sekarang lebih jauh dari sekolah yang dulu,
tetep dijalanin dengan hati riang kok
apalagi anter-jemputnya sama ayah
so ga terlalu terasa berat.


oia buat yang nanya soal sistem kerja jarak jauh si ayah,
hmmm kayaknya ini tergantung kebijakan perusahaan ya.

awalnya kami kan udah pasrah,
kalopun harus resign, ya sudah.
di sini juga udah ada yang nawarin kerjaan, meskipun kerja kasar di pabrik..hihi...
yang penting kumpul sekeluarga
*dan kalo dirupiahin gajinya juga lumayan ya... haha*
#matre

tapi ternyata sama bosnya, si ayah justru ditawari kerja jarak jauh selama setahun.
ya Puji Tuhan banget dong ya...
jadinya tetep bisa kerja dan tetep bisa kumpul bareng2.

sekali lagi rencana Tuhan sungguh indah untuk kami.

beneran deh ya,
percaya aja kalo memang tujuannya baik, Tuhan pasti membuka jalan.
sambil ga lupa usaha tentunya,
selebihnya pasrah...
biarkan Tuhan yang merangkai jalinan2 rencana itu jadi yang terbaik untuk kita.


jadi sekarang rutinitasnya begini:

bangun jam 5.30, saya masak, si ayah mandiin anak2.
kelar masak, anak2 n ayah sarapan, saya mandi n dandan.
kelar sarapan, beres2 printilan sekolah *harus nulis buku report tiap hari*
trus jam 7.30 sepedaan de berdua sambil bawa 'gembolan' masing2.
perjalanan ke sekolah sekitar 10-15 menit,
lalu dadah2 ke anak2,
trus pulang deh.

berhubung saya belum masuk kuliah jadi masih bisa pulang dulu trus nyuci baju-beres2 rumah-nyuci piring dan seabrek kerjaan domestik lainnya.
kalo nanti udah masuk mungkin abis anter anak2 langsung ke kampus.
kerjaan rumah nanti aja deh ya :)

sore jam 16.30 saatnya jemput anak dan selanjutnya ya balik jadi domestic goddes lagi.
nyuapin, ngajak main, ngelonin dan biasanya ikut ketiduran juga
haha....





seru ya...

pokoknya asal bareng2, seru aja lah hidup :)
#BukanTeamLDR


kalo udah weekend, saatnya ngajak anak2 jalan2.
biasanya sih ke pantai.
tapi berhubung sekarang lagi cherry blossom, jadi rutinitas weekend nya yang piknik di taman.
seru!

dari rumah udah nyiapin bento trus sepedaan eksplor taman2 yang seabrek2 jumlahnya di sini,
trus gelar alas duduk, trus makan bekal deh
hihihi...
#bahagiaitusederhana ya....












oia per 1 april pajak di jepang naik dari 5% jadi 8%.
kita sih belum terlalu terasa karena ke mana2 juga sepedaan jadi ga ngerasain kenaikan harga tiket kereta atau bis.
kalo harga2 bahan makanan, naiknya sekitar 5-20 yen,
masih manageable lah untuk hidup berempat di sini.



hihi... ga usah pulang aja apa ya kalo enak begini? :))))


Read More

3 March 2014

Bukan #TeamLDR

stelah melalui berbagai pertimbangan,
akhirnya si ayah memutuskan untuk ikut tinggal di inage.
#yeayyy

thesis yang tinggal bab 4 n 5 terpaksa diistirahatkan dulu,
karena akhirnya ijin untuk kerja jarak jauh dari kantor keluar! 
#yeayyy #lagi


jadi di sinilah kita berempat
memulai episode inage dengan deg2an tapi senang :)




doakan kami, ya! 
Read More

20 February 2014

Drama di Inage

yah namanya juga blog ibu2,
isinya ga jauh2 lah ya dari drama.

engga, bukan drama twitter kok,
udah slese itu mah,
tinggal diblock2in aja, timeline jadi tenang kembali :)


kali ini saya mau cerita drama di dormitory saya.

2 minggu yang lalu kan ada badai salju ya menerjang tokyo dan sekitarnya,
nah chiba sebagai tetangganya tokyo juga kena dampaknya.

salju sedengkul orang dewasa bener2 jadi cobaan.

nah tapi dramanya bukan soal saju nih,
tapi soal drama bunuh diri.


iyah, bunuh diri kayak di film2!

serem banget ya...


jadi di tengah badai salju yang menghantam chiba, tiba2 aja jam 8.30 malem ada message masuk dr sahabat tercinta, minta saya untuk keluar karena katanya tetangga kamar saya, yang juga senior saya di program yang sama, mencoba untuk bunuh diri!!

heh...

mamam deh tuh ibu2 dunia maya yang hobi ngurusin orang,
yang ini dramanya lebih seru kan!


kaget dong saya baca mesej begitu..

dan berhubung anak2 udah tidur juga, jadi saya langsung keluar nemuin temen saya itu.
berempat kita cewek2 menuju kamar yang dimaksud.

sampe depan kamar pintunya agak kebuka sedikit,
dan karena saya yang paling gampang ditumbalin, saya yang disuruh masuk.

belum sampe badan saya masuk full ke dalem kamar, saya denger teriakan temen saya yang lain yang sebelumnya udah masuk duluan.

shit!!!
knife!!!
blood!!

kurang lebih begitu teriakannya
dan karena saya juga akhirnya liat darah yang dimaksud, saya buru2 keluar lagi dan langsung lari ke kantor asrama untuk manggil penjaga asrama.


singkat cerita, penjaga asrama manggil ambulans dan teman saya ini segera dibawa ke hospital.

untung nyawanya tertolong,
meskipun karena dia mencoba memotong lehernya menggunakan pisau dapur, akibatnya kerongkongannya rusak.

but eniwei, now he's still at the hospital.
physically, he's getting better but mentally, not yet.


nah, buntut dari kejadian ini panjang nih.
saya dan teman2 jadi kebawa diinterogasi di mana2.
dari mulai kepolisian inage, kepolisian chiba, pihak kampus sampe pihak rumah sakit.

capek banget.

secara pikiran ini juga belum bisa mengenyahkan bayangan darah malam itu.

hufftttt...

ada2 aja ya...


nah itu kan kejadian 2 minggu lalu ya..

sejak kejadian, istri yang bersangkutan jadi ketakutan sendiri.

tiap malem dia minta nginep di tempat temen2 kita.

dia ga berani tidur di kamarnya sendiri.

nah trus ga ngerti gimana ceritanya,
tau2 hari senin kemarin saya ketemu dia lagi pindahan ke kamar di bawah saya aja dong!
yes, tepat di bawah kamar saya!


geez... horor banget sih ni orang..


bukannya saya ga mau nolongin ya bok..
lah nanti kalo suaminya balik dari hospital trus coba melakukan hal yang sama,
apa ga bikin takut saya (lagi)?


mana wiken ini mama pulang,
si ayah baru bisa dateng wiken depan..


setress...


akhirnya saya coba ngomong sama pihak kampus.
saya katakan saya takut kalo kejadian lagi karena saya cuma tinggal bertiga sama anak2.

panik lah ya bo kalo nanti kenapa2...


pihak kampus sih bilangnya dia belum akan keluar dr hospital dalam waktu dekat ini.
kalaupun dia dibolehkan pulang, nampaknya akan langsung dipulangkan ke negaranya.

begitu katanya.

tapi tetep aja ya bok akik ketakutan.

takutnya istrinya juga setress trus kenapa2.

zzz...


secara tampang istrinya juga nyeremin...


duh Gusti ada2 aja ya cobaan mau hidup mandiri di negeri orang...



Read More

2 February 2014

Diary of a scholar mommy

ini ceritanya sambungan dari tulisan sekolah lagi sambil membawa anak.

jadi ketika sudah mempertimbangkan segala hal dan tetep keukeuh bawa anak, berikut saya kasih gambaran kehidupan yang akan dijalani ya :)



jam 5.30

hari saya dimulai. anak2 sudah on dari jam segini.
ga peduli wiken atau hari libur, jam stengah 6 pagi batrenya udah full.


jam 5.30 - 7.30

masak.
nyalain mesin cuci.
nyuapin anak2.
mandiin anak2.
cuci piring.
jemurin baju.
mandi.
dandan.
siapin sarapan n lunch bwt dibawa.


sarapan sambil jalan?
wis biyasa :)



berhubung anak2 makan siang di daycare nya, jd saya cukup masak sayur n lauk untuk sarapan sajah.
itupun sudah dipotong2 malam sebelumnya, jadi paginya tinggal cemplung2 sajah.
masak untuk sarapan ini biasanya cukup 10-15 menit.




jam 7.45 - 8.15

anter anak2 ke daycare.

we're so ready to go!!



jam 8.15 - 14.30

kuliah.



jam 14.30 - 16.30

biasanya saya pakai untuk belajar kelompok, mengerjakan tugas atau belajar untuk ujian.
ada-ga ada PR, pokoknya 2 jam ini harus dimanfaatin untuk belajar, secara kalo udah di rumah udah ga bakal bisa buka buku :)


jam 16.30 

jemput anak2.



jam 17.15 - 19.00

masak untuk dinner
nyuapin bocils
nemenin main
jadi wasit kalo berantem
cuci piring
angkatin jemuran
motong2 sayuran n nyiapin lauk besok
nyapu n beres2in mainan


kalo untuk dinner, saya harus berdamai dgn diri sendiri,
kalo ga sempet masak, ya sudah jajan saja ya :)



jam 19.00 - 20.00

ngelonin anak2.



jam 20.00

ME TIME!!!
tapi biasanya ikutan bablas tidur sih haha..

kalo ga ketiduran biasanya chatting sama si ayah, update2 social media, sambil setrika baju!
haha ujungnya ga enak yes..

ato kalo lagi banyak bgd pr ato ujian ya kudu belajar lah ya..



jam 22.00

tidurrrr....



nah kalo ketiduran dari jam 8, biasanya saya otomatis kebangun jam 2 pagi, jadi setrika atau belajarnya ya jam 2 pagi ini :)



gimana gimana?
ga stress2 banget lah ya..


mungkin kalo nanti jadi nerusin Ph.D baru stress kali...
haha..



tapi yah, 
berhubung namanya juga hidup,
jadi ga mungkin selamanya selantjar ini.


ada masanya yang gede kudu nangis2 sepanjang ke sekolah karena ga mau sekolah,
ada masanya anak 2-2nya sakit sementara kita sendiri juga ga enak badan,
ada masanya juga baju anak2 ga distrika saking capeknya...


tapi satu hal yang saya pelajari dari kehidupan yang sekarang,
yaitu kita harus belajar untuk let it go..

ga harus semua2nya sempurna..

ga mau kan jadi bunda dorce 
#apeu



intinya sih,
kita bisa kalo kita mau :)

and at the end of the day,
kita akan bersyukur karena memilih jalan ini..
sekolah dapet, anak2 juga tetep bisa diketekin tiap malem.



maka nikmat mana lagi yang kau dustakan...


Read More

1 February 2014

Raphael's bday - 3rd ed.

holaaa...

kemarin anak ganteng ulang tahun lho..

dari jauh2 hari udah rikwes minta nasi kuning anpanman,
tapi berhubung ibunya lagi sibuk ujian, ngumpulin laporan praktikum dan deadline essay,
jadi bikinnya anpanman ga pake alis *ujar rapha*

hehe..




maap ya sayang,
ibu bisanya cuma begini :)


but anyway,
selama ada kue, nasi kuning, lilin dan kado,
nampaknya itu sudah cukup untuk rapha :)



jadi sepertinya sih kemarin dia bahagia

meskipun ayahnya cuma bisa hadir via tab
dan juga perayaan nya ga rame2 kayak taun2 sebelumnya,
tapi senyum itu tetap terkembang di bibirnya,
dan lalu hati ku pun menjadi hangat ;)

*akhir2 ini jadi bener2 memaknai istilah bahagia itu sederhana :p*


selamat ulang tahun ya sayang..

semoga mas Rapha selalu sehat dan bahagia di manapun kita berada.
doa ibu dan ayah selalu menyertai langkah kakimu :)


Read More

22 January 2014

Sekolah lagi sambil membawa anak

okeh postingan ini sekaligus menjawab beberapa pertanyaan dari ibu2 yang kayaknya banyak yang ingin sekolah lagi ya :)


kita skip dulu bagian berburu beasiswa nya *nanti saya bikin postingannya sendiri*,
sekarang saya mau share gimana-gimananya ketika beasiswa sudah di tangan dan ingin membawa anak ke negara tujuan.



1. pastikan mendapat persetujuan dari profesor pembimbing (dan juga universitas)

di jepang sini ternyata tidak semua pembimbing memberikan ijin untuk membawa anak,
ada beberapa teman seperjuangan yang terpaksa berpisah sementara dengan anaknya karena alasan ini.

ga usah sentimentil dengan mengatakan profesor nya jahat :)
kondisi di sini memang taihen *berat.red*
mungkin profesornya ga mau kita setengah2 dan ga fokus dengan study kita karena ada anak.

jadi ada baiknya kondisi kita yang ingin sekolah sambil membawa anak, diberitahukan kepada profesor pembimbing ketika kita masih di indonesia,
jadi apapun jawabannya, kita bisa mempersiapkan segala sesuatunya.


kebetulan saya lumayan beruntung mendapatkan profesor yang memberikan ijin penuh untuk membawa anak,
bahkan beliau tahu jadwal saya menjemput Rapha di daycarenya,
jadi kalau jam stengah 5 lewat saya masih di lab, pasti beliau bertanya siapa yang jemput anak saya :)


nah tapi to be fair,
begitu kita sudah dapat ijin,
kita juga harus buktikan ke pembimbing bahwa kita konsekuen dengan pilihan kita ini.
maksudnya hasil pekerjaan kita harus outstanding dan sebisa mungkin penuhi jadwal dan deadline yang sudah ditetapkan.


ketika ijin profesor sudah di tangan,
pastikan juga kita mengurus akomodasi dengan pihak kampus.

di jepang ini, setiap mahasiswa asing dapat jatah untuk tinggal di asrama selama 1 tahun,
kalo untuk kasus saya yang mana programnya adalah 1,5 tahun, maka saya diperbolehkan untuk tinggal di asrama selama 1,5 tahun :)))

tapi ternyata ga semua universitas memiliki asrama dengan fasilitas family room.

teman saya di tokyo terpaksa harus cari apato karena asrama kampusnya terdiri dari single room sahaja.


kenapa saya bilang ini penting?
karena ini berkaitan dengan poin nomor 2 di bawah ini...



2. berhitung

okeh beasiswa sudah di tangan,
tapi kita harus realistis,
cukup ga uang segitu untuk menghidupi diri sendiri dan anak2?


kita ambil contoh teman saya tadi ya..

karena ga dapat jatah asrama,
beliau terpaksa mencari apato,
yang mana harga apato bisa 2x lipat dari harga family room di asrama.

belum lagi karena beliau tinggal di tokyo, harga apatonya bisa 2x lipat harga apato di tokyo coret alias chiba.... hihi...


nah hal-hal kayak bgini wajib kita ketahui ketika kita masih di indonesia.


again, saya juga cukup beruntung dalam hal ini.

dunia maya mempertemukan saya dengan mbak fety yang sudah 5 tahun tinggal di chiba....

nah dari situ mulai deh saya memborbardir inbox beliau dengan pertanyaan2 saya *hihi suwun ya mbak...*


dari mulai harga apato sampai harga popok anak saya tanya! ;)))

penting bener ini untuk kalkulasi biaya,
secara anaknya 2 ekor ya bok,
yang satu doyan banget makan,
yang satu lagi monster susu..
jangan sampe susah lah pokoknya :)))


nah dari informasi beliau ini lah saya optimis untuk bisa hidup dengan 2 anak di chiba...


beruntungnya juga adalah karena saya tinggal di chiba,
meskipun deket banget dengan tokyo,
tapi harga2 apapun di chiba jauh lebih murah dibandingkan tokyo..

untuk gambaran, setiap bulan saya dapat ¥145rb yen dari monbusho,
ini full utk biaya hidup karena saya tidak perlu membayar tuition fee.

nah uang segitu alokasinya adalah sbb:

a. uang sewa family room di asrama, termasuk biaya internet dan sampah: ¥29rb

oia family room ini udah enak banget, karena luasnya adalah 55 m persegi, dan terdiri dari 2 kamar tidur,
ada ruang tamu, ruang makan dan dapur yang cukup lega jadi anak2 masih bisa main2 di rumah kalo pas cuacanya lagi ga oke...




b. tagihan air, listrik, gas: ¥20rb

sebulan pertama ketika anak2 di sini, tagihannya cuma separuhnya karena dulu belum perlu menyalakan heater,
tapi berhubung winter semakin kejam, jadi bulan ini saya harus menyalakan heater kamar sepanjang malam, dan AC disetel suhu 32 derajat celcius sepanjang siang, demi kenyamanan anak-anak :)



c. asuransi untuk 4 orang: ¥4rb

dengan premi segini, anak2 tidak perlu membayar apa2 lagi ketika ke dokter.
sayapun ketika harus terpaksa ke dokter, cukup membayar ¥2310 dari total tagihan ¥22190 :)


lumayan banget sistemnya ya...


d. biaya makan: ¥40rb

dengan uang segini, udah cukup banget untuk belanjaan sebulan dengan kondisi makan sehat bergizi dan bisa sesekali jajan di luar.

ga usah saya detailkan belanjaannya ya,
nanti dikiran bon lagi, bukan blog :)))

pada intinya sih selama kita masak setiap hari, biaya segini sudah cukup.


e. biaya hp: ¥6500


f. uang sekolah rapha: ¥26rb, uang sekolah adek: ¥18rb

nah kan udah cerita kan ya rapha ga dapet skolah negri? jadi sementara ini saya masukkan ke swasta dulu yang hrus bayar, mudah2an april nanti bisa masuk negri,
dan karena penghasilan sebagai pelajar penerima beasiswa masuk ke dalam golongan warga miskin jepang, jadi kalu di sekolah negri ini kami tidak perlu membayar uang sekolahnya :)))



pas banget ya ¥145rb *lap keringet..*



trus kalo mau jalan2 gimana?

hihi kan udah sering saya bilang ya kalo Tuhan itu pasti memberi jalan kan ya :)

4 bulan di sini ada ajaaaa kerjaan sampingan yang bisa saya jalanin jadi bisa ada lebihan sedikit untuk ngajak anak2 liat panda dan naik2 kereta ke sana ke mari :)
*ini soal part time job akan saya bikin postingan sendiri juga*



lalu karena rapha dan mikha terdaftar sebagai penduduk chiba, maka anak2 ini berhak mendapatkan tunjangan dari chiba prefecture sebesar ¥15rb/anak/bulan.

cumaaaann tunjangan ini akan ditransfer ke rekening kita setiap 3 bulan sekali, jadi anggap aja uang ini untuk uang tabungannya anak2 :)))



3. berhitung lagi

hihi sampe dua poin ya bok soal duit ini...

kalo yang di atas saya ngomongin soal biaya selama di negara tujuan,
jangan lupa kita juga harus berhitung tentang kondisi hutang di negara asal :)

kayak saya inih, masih punya hutang kpr sampai 5 tahun ke depan,
jadi harus bisa mikir gimana caranya supaya jangan sampe kuliah ke sini tapi kpr ga kebayar :)))

nah kalo udah urusan beginian, tinggal di BSD udah paling bener deh :)

tagihan kpr saya tiap bulannya bisa ketutup dengan biaya menyewakan rumah, jadi saya ga harus pusing lagi



4. pikirkan tentang pasangan

berhubung akan menemani istri sekolah, mau ga mau suami harus kehilangan pekerjaan.

nah di sini kita harus bener2 mikirin banget, bukan hanya konsekuensi finansial karena hilangnya 1 mata pencaharian, tapi juga konsekuensi psikis karena kehilangan kesibukan..


karena itu dari awal saya tidak pernah memaksakan suami untuk harus langsung ikut ke sini,
dari awal juga saya memang bilang ke suami kalau anak2 akan saya bawa setelah 2 bulan saya mempersiapkan kondisi di sini, 
tapi untuk si ayah, saya minta selesaikan dulu semua urusan di jakarta.
ya urusan kuliah, ya urusan kerjaan.

jadi ketika si ayah bilang baru bisa menyusul ke sini sekitar bulan mei, ya saya harus siap..


untuk mengisi waktu selama di sini, si ayah rencananya akan ambil sekolah bahasa, buat modal cari kerja ya bok di sini,
siapa tahu nanti begitu beasiswa saya abis, si ayah udah dapet kerjaan yang enak jadi kita ga perlu balik... hihi..

kalaupun disuruh balik sama eyang2nya, kayaknya kita udah punya skill lebih lah ya untuk cari kerjaan di jakarta... *aminnnnn....*


lalu biaya sekolah si ayah dari mana?
ya adalah tabungan sedikit2 jadi ga perlu ngrepotin sana sini :)


nah kalo udah memperhitungkan 3 hal di atas dan dirasa memungkinkan, saya sarankan memang baiknya anak2 kita dibawa 

berasa banget loh setelah ada anak2, hatiku jadi hangat di tengah winter ya ng kejam ini 


capek iyalah pasti,
tapi kalo dibandingin masa2 kesepian 2 bulan di sini,
saya lebih pilih capek tapi yang penting ada anak2 


nah segitu dulu ceritanya,
kalo ada yang mau nanya2, silakan tinggalkan komen di bawah dan sebisa mungkin saya jawab pas anak2 udah tidur 


sekian dan selamat berpikir ya....



Read More

19 January 2014

After february..

manusia boleh berencana, tapi bagian administrasi UPH juga yang menentukan..
*oh sama kerjaan2 dari klien juga*


......


visa mama dan adek saya akan habis tanggal 24 februari ini, jadi mau ga mau harus pada balik ke jakarta,
sedangkan si ayah, 
baru bisa nyusul ke sini paling cepat mei..


oh lalu gimana?


bisa sih perpanjang visa si adek buat nemenin lagi 3 bulan ke depan,
tapi:

1. kasian mama pulang sendirian ke jakarta, pake acara transit pula, takut kalo kenapa2 ga bisa ngomongnya :))))

2. ngurus perpanjangan visanya ribet alaihumgambreng, melibatkan interview dalam bahasa jepang, yang ga boleh dibantu sama penerjemah.


nah, udah deh 2 alasan itu udah cukup untuk ga menahan2 si adek.


lalu bagaimana?


ya si mama + adek pulang :)



anak-anak?

tetap di sini sama saya...



iyah, bertiga aja :)))))



pengalaman ninggalin anak 2 bulan sudah cukup mengajarkan saya bahwa sebaik2nya kakek-nenek-asisten dalam mengasuh anak, tetap yang terbaik itu anak diasuh ibunya :)



untungnya saya libur kuliah dari akhir februari sampai akhir maret,
dan sekarang rapha sudah masuk di daycare dari hari senin sampai rabu,
sedangkan adek mikha hari kamis sampai jumat,


so kalo weekdays siang bakalan cuma ngangon 1 bocah..


pengalaman setelah punya anak 2,
ngurus anak 1 ekor itu jadi berasa gampang banget...
*kemudian disebelin ibu2 beranak 1... hahahaha*



pulang daycare biasanya udah capek main jadi sampe rumah tinggal makan-main-berantem sebentar-teriak2 sebentar-rebutan mainan sebentar-rebutan ibu sebentar-lalu tidur...


dan mudah2an tengah maret nanti ada kabar gembira dari kelurahan kalo 2-2nya dapet daycare yang 2-2nya bisa masuk setiap hari
#positivethinking


jadi dari jam 8-6 mereka akan di daycare, so saya tetap bisa ke kampus..
*dadah2 sama after campus life :p*


.....


maksain banget sih, ty...


hihi, saya sih liatnya ga gitu..

ini konsekuensi dari pilihan saya yang tetap mau sekolah lagi meskipun sudah punya buntut 2.

dan berhubung profesor pembimbing memberikan ijin seluas2nya,
kenapa tidak saya manfaatkan?


lagipula sekali lagi saya yakin,
kalau Tuhan sudah bersedia menitipkan 2 malaikatnya ke saya, pasti Ia juga memberikan kekuatan tambahan supaya 2 malaikat ini tetap bahagia :)



...dan semoga mereka bahagia ya meskipun punya ibu dengan kemampuan pas-pas an kayak saya ini...




on the other side,
bagaimana kalo nanti mereka ga dapet daycare yang tiap hari?


oh kalo begitu kasusnya, nampaknya saya harus memikirkan plan B atau C..

either adek saya dateng lagi dengan visa baru, yang mana saya ga yakin embassy bakal ngasih visa lagi karena jangka waktunya terlalu dekat,

atauuu...
gantian mama mertua yang ke sini...

hihi..

ini agak kasian sih kalo mertua yang dateng,
12 jam aja bok di jalan,
ga kebayang berapa botol balsem tiger yang bakal diabisin..
*sungkem sama mama* :)))))


jadi sampai nanti surat cinta dari kelurahan datang,
kita nikmati saja ya waktu yang ada sekarang... :)



Read More
Powered by Blogger.

© ourweddingjournal, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena