29 July 2016

Revisi Investasi

Sekian tahun berlalu, 
Anak udah nambah satu lagi,
Kayaknya harus mulai revisi investasi yang dulu ya..


Mumpung si ayah lagi ada rejeki (heuheu) jadi ada lebihan untuk belanja2 reksadana..


Nah jadi kalau mau diringkas, kurang lebihnya begini strategi keluarga kami untuk mempersiapkan masa depan anak-anak:


1. Uang masuk SD-SMP

Berhubung rapha-mikha sudah kadung jatuh hati sama sekolah yang sekarang, jadi kami ga tega untuk mindah2in ke sekolah lain, jadi biar deh di sini sampe SMP (kebetulan sekolah ini ga punya SMA.. Hihi)

Nah kebetulan juga uang masuk sekolah ini ga terlalu berat.. Pengertian banget ya anak2nya :)) jadi untuk uang masuk sampai SMP untuk 2 anak, kami tetap mengandalkan simpanan LM kami.

Oia untuk pembelian, karena sekarang kami cukup malas bolak balik ke pegadaian untuk bayar cicilan, jadi sistem pembeliannya kami ubah menjadi cash alias beli langsung..

Belinya juga ga tiap bulan, tapi tiap tahun.. Jadi kami sudah menghitung biaya yang kami butuhkan utk masuk SD dan SMP (kalikan 2 anak), lalu di breakdown menjadi 2 untuk masuk SD dan 6 utk masuk SMP..

Bingung ya heuheu..


Jadi maksudnya begini..

Untuk masuk SD misalnya biayanya sekitar 10 juta, setara dengan 20gr LM,
Nah karena adek mikha masih 2 tahun lagi masuk SDnya, jadi 20gr itu kami bagi 2, so dalam 1 tahun harus membeli minimal 10gr utk biaya masuk SD.
Minimal loh ya, jadi kalau memang ada budget lebih, boleh dialokasikan utk pembelian LM lagi..

Gimana dengan inflasi?

Nah dari pengalaman 7 tahun investasi LM ini, kami cukup pede harganya tidak jatuh..

Ya pernah sih turun tapi ga pernah turun jauh, jadi kalau untuk sampai SMP sih sepertinya masih bisa diandalkan *crossing finger*



2. Uang masuk SMA dan Kuliah

Nah selepas SMP sih kami pengennya anak-anak masuk seminari lalu jadi pastor (heuheu),
Tapi kan ga bisa memaksakan, jadi kami tetap menyiapkan dana untuk masuk SMA umum dan kuliah swasta (di singapur)

Kenapa singapur? Karena katanya kan gantungkan cita-citamu setinggi langit..
Tapi kalo kejauhan nanti ibuknya kangen kan repot, so singapur it is... #maksa :)))

Nah lagi2 karena anaknya 2, jadi kami membeli 2 reksadana yang berbeda..

Panin Dana Maksima untuk raphael dan Panin Dana Infrastruktur untuk mikhael.

Dua reksadana ini atas saran manajer investasi kami..




Monggo yg mau tanya2 silakan saja wa mas jokie :)


Lagi-lagi pembelian dilakukan per tahun saja, menggunakan dana lebih dari THR dan bonus,
Maklum kalau ngandelin gaji bulanan, udah keburu abis buat bayar cicilan cyin... Hahaha...


Thanks to mas jokie, saya tinggal transfer aja begitu ada dana dan ihsg lagi bagus..


3. Dana pensiun

Untuk ini, kebetulan kita berdua punga jamsostek, yg kalo kita cek saldonya tiap tahun bikin tenang :))

Ditambah lagi si ayah ikut dana pensiun dari kantornya, DPLK AIA, dengan potongan gaji bulanannya.

Saya sendiri juga rencananya mau ambil reksadanan satu lagi utk dana pensiun ini, dengan iuran bulanan 100rb aja.. Pengennya pasar uang sih supaya resikonya lebih kecil, tapi mas jokie tetep nyaranin main di reksadana saham :))

Berikut ilustrasinya..


Yg atas pake saham, yg bawah pake pasar uang..

Jauh ye selisihnya..

Menurut mas jokie sih kalo jangka 25 thn untuk dana pensiun mending di saham aja..

Oh well... Kayaknya sih jadinya tergoda utk ke saham lagi :)))



4. Dana kesehatan

Yang ini juga Puji Tuhan kita dapet asuransi dari kantor masing2... Jadi kita ga ambil asuransi kesehatan lagi..


5. Dana darurat

Kalo kata lidwina hananto, dengan 2 anak maka dana darurat sebaiknya sebanyak 18 kali pengeluaran rutin bulanan... Belum bisa kakaaakkkk :)))

Untuk dana darurat ini kami pakai deposito bca yg 3 bulan.
Deposito ini otomatis diperpanjang tiap 3 bln, tanpa harus bolak balik ngurus ke bank.
Cocok buat ibuk2 pemalas macam saya.

Emang sih bunganya kecil, tapi concern kami namanya juga darurat jadi harus bisa diambil sewaktu2, tapi ga semudah tabungan supaya ga iseng pake2 dananya... :))))


Nah demikian revisi investasi yang kami lakukan, semoga selalu istiqomah :))

Oia sampai hari ini kami juga masih memantain jumlah cicilan kami sebesar less than 30% dari jumlah pendapatn berdua..

Jadi harus puas dulu ya naik neng ayla.. Nanti mudah2an dikasih rejeki untuk bisa beli kakaknya, toyota cayla :)))



Boleh minta aminnya? 


26 July 2016

Ramikha's first road trip

Libur lebaran kemarin kami akhirnya (nekat) road trip ke yogya :)))


Ya ga terlalu nekat juga sih, kan sebelumnya udah test drive ke cirebon, trus sebelum berangkat udah cek2 mobil juga ke bengkel dan yang paling penting: pilih hari keberangkatan supaya ga terjebak macet.


Kami akhirnya berangkat hari kamis tanggal 1 juli 2016 di saat semua orang masih kerja haha..


Berangkat jam 3 pagi dari BSD, anak2 masih tidur langsung angkut aja ke mobil :) lalu cussss masuk tol..



Jalanan super lancar (yaiyalah), lalu jam 5.30 saat udah mulai terang, tukeran nyetir sama ayah...


Jam 6.30 udah keluar brexit yang legendaris itu, dan jam 7 istirahat di McD Tegal sekalian sarapan..


Hassle free banget..

Anak2 super anteng dan jalanan super lancar..




Selesai sarapan jam 9, lanjut jalan lagi via pantura dan jam 14.30 udah sampe ambrawa... Padahal jalan santay kayak di pantay..

Puji Tuhan banget ya...

Sampe ambarawa, mampir ke museum kereta api dan gua maria kerep.





Setelah very late lunch di ambarawa, jam 16.30 cusss ke yogya, dan jam 19.00 sudah mendarat dengan manis di rumah yogya..


Puji Tuhannnnn...


Ga berasa mudik..

Karena ga kena macet dan bisa berenti suka-suka :)

Ada alfamart bagus yg ada toiletnya, berenti..

Ada tukang jajanan khas daerah, berenti..

Pengen pipis lagi nemu spbu bagus, berhenti..

Begitu aja terus sampe yogya :)


Ohya kita mudik naik neng ayla loh.. Kuat juga yah dibawa sampe yogya, udah gitu hemat bangeet..

Kita cuma isi bensin 1x udah dari bsd sampe yogya!!

Ya sekitar 200 ribuan kan ya untuk pertamax 
Trus tol bsd-brexit 197.500,
Tol semarang-ambawara sekitar 20ribu an...

Jadi total jendral sekitar 500ribu sudah sampai yogya :)))


Kalo anak2 terus anteng begini sih kayaknya berani deh tiap tahun mudik demi menjalin silaturahmi dengan kerabat (sekaligus jalan-jalan) hehe...

Menginap di Aston Anyer Beach Hotel

Weekend kemarin diajak si ayah nginep di anyer, karena sekalian ada acara di rangkasbitung.

Nah karena udah lamaaaa banget ga ke anyer, jadi ga terlalu tau hotel yang enak untuk bawa anak-anak.

Apalagi pas liat traveloka, kok kayaknya hotelnya udah pada tua dan spooky ya? Haha...


Rada bingung juga sih pas browsing2.. Harga kok agak over ya utk fasilitas yang kayaknya gitu2 aja..


What had happened with you, anyer?


27 April 2016

2016 Bali With Kids

Akhirnyaaaa setelah 7 tahun menginjakkan kaki lagi di Pulau Dewata :)


Buat anak-anak, ini perdana banget mereka ke Bali, dan karena udah gede juga jadinya super excited sama trip ini setelah dikasih liat foto2 hotel dan tempat2 yang akan dikunjungi selama di bali.



Untuk flightnya kami naik airasia berbekal diskon airasia big point: 400K/org/return.
Mayan murah ya :)

Maklum kalo udah berempat begini, kudu ngitung banget kalo mau liburan naik pesawat haha..

Untuk akomodasinya, kami pilih tegalsari ubud (2N) dan ION Benoa Hotel (1N).

Pilih tegalsari ubud lebih karena penasaran banget sama hotelnya.
Hotel ini dapet tripadvisor choice award since 2008 dan dulu sempet beberapa kali coba book tapi selalu penuh, makanya ketika ternyata dapet 2 malam utk trip ini, ga pake mikir langsung transfer aja :)
Total untuk 2 malam di tegalsari: 1.320.00 include tax, no breakfast.



Review tentang hotel ini rencananya akan saya buat terpisah ya.



Hari terakhir di bali, kami pindah ke ION benoa hotel, dapat rate 397K IDR untuk deluxe room, include tax and breakfast.

Pilih hotel ini supaya seimbang viewnya, sawah di ubud dan pantai di benoa.



Si ayah udah request jauh2 hari, ga mau di kuta/legian/seminyak karena terlalu ramai :)

Dan bener sih, kami suka banget sama area perbatasan nusa dua dan tanjung benoa ini.

Nusa dua pantainya bagus banget, pasirnya putih, agak secluded, tapi susah cari bali street food and souvenirs :)



Nah di jalan pratama ini, sudah di luar nusa dua resortnya, mirip2 seminyak tapi ga terlalu ramai.
Banyak toko souvenirs dan restoran cantik.

Menyenangkan sekali deh..


Untuk itinerary, kami ga ada itinerary haha..

Maklum punya anak 2 yang super duper ga bisa diem, udah banyak nanya dan protes, 
Jadi liburan di bali ini bener-bener disesuaikan sama ritmenya mereka.

Hari pertama kami cuma santai-santai di pantai batu bolong.
Pilih pantai ini karena tidak seramai pantai kuta/legian/seminyak (haha) dan sekalian janjian sama temen waktu di binus dulu :)


Untungnya karena ga ramai, anak2 super manis main pasir sambil lari2an di pantai :)

Menjelang sunset, anak2 mulai cranky, jadi kami mlipir utk cari makan (babi guling) dan kemudian kembali ke hotel.

Hari kedua cuma ke pondok pekak library di ubud dan bali zoo di gianyar.






Bali zoo sengaja dikunjungi setelah makan siang supaya anak-anak bisa tidur siang di jalan dan segar begitu sampai zoonya, tapi ternyata karena masih agak ngantuk, belum puas tidur siangnya, mereka agak cranky pas di zoo ini 😿😿😿

Agak tricky memang pergi sama anak-anak karena mereka terbiasa tidur siang 2-3 jam jadi ga bisa dibawa nonstop bepergian, bisa cranky parah.

Kalo tidurnya kurang juga bisa cranky,
Kalo makannya ga cocok, cranky lagi
Ahahahahah 'seru' banget deh ya...


Hari ketiga, kami ke pirates bay restaurant di nusa dua.

Rapha dan mikha ini fansnya serial jack and the neverland di disney junior. Garis keras!

Makanya ketika diajak makan di restoran bajak laut ini, mukanya berbinar2 :)



Oh well sempet cranky juga sih, karena rebutan menu nugget zzzz




Tapi overall seru kok..

Rencananya pengen bikin review juga deh soal resto ini (kalo sempet)

Setelah itu langsung ke hotel, tidur siang, dan sorenya baru pergi lagi ke jimbaran untuk dinner.






Hari keempat di bali cuma sarapan, berenang di hotel dan langsung cuss ke bandara.


Santai banget ya liburannya..
Udah ga bisa ambisius deh kalo udah ada anak.. 
Yang penting anak-anak hepi, sehat dan ada yg diceritain ke eyang2nya ketika pulang :)


Okeh nanti disambung lagi ya cerita liburannya...


See ya!

23 April 2016

Demam berdarah pada anak

3 minggu lalu akhirnya perdana ngerasain anak dirawat di RS :(

Setelah 5 tahun sehat segar bugar, mas rapha tumbang juga sama virus dengue :(


Awalnya setelah misa jumat agung kok dia ngeluh pusing, pas dipegang badannya juga anget, cuma kan ga mikir aneh2, palingan cuma kecapekan karena kan itu long weekend dan kita pergi2 terus 

Besokannya kok masih panas ya padahal udah dikasih paracet, biasanya diminumin paracet langsung enak, tapi ini masih lemes.

Trus pake acara mimisan segala, hadehh ga biasanya panas pake mimisan :(
Feeling udah ga enak tuh sebetulnya, tapi si mas masih ngajakin nonton kungfu panda, yowislah diturutin aja ke bioskop, walaupun masih loyo, dan setelah nonton masih pake mimisan lagi :((

Akhirnya besok paginya karena anaknya masih lemes juga, saya langsung bawa ke RS carolus gading serpong.

Di sana ditangani sama dr dewi, yang mana setelah saya ceritakan gejalanya, langsung disuruh tes darah.

Dan bener aja ternyata positif dengue,
Trombositnya sih masih140rb an, tapi tes NS1 nya positif jadi disarankan rawat inap aja karena masa kritis dengue adalah hari ke 5-7 yang mana jatuh esok harinya.

Okelah meski waktu itu cuma berdua sama mas rapha, akhirnya tertangani dengan baik karena pelayanan di carolus ini luar biasa.

Setelah dapet kamar, baru deh ngabarin eyang2nya dan keluarga yang lain.




Hadehhh beneran deh kalo anak sakit itu rasanya patah hati banget, lebih sedih daripada putus pacaran jaman dulu banget..


Untungnya dokter dan perawat di carolus ini jempolan, malam harinya Rapha memang menunjukkan gejala kritis dengue: demamnya hampir 40 derajat, mimisan lagi dan gelisah parah.

Susternya hampir 1 jam sekali bolak balik ke kamar utk ganti obat, cek suhu dan kontrol infus, padahal itu sekitar jam 12 malam sampai jam 3 pagi kritisnya :(

Overal puas banget sama pelayanan RS carolus gading serpong πŸ‘πŸ‘


Oia sedikit tips, kemarin itu rapha banyak ketolong sama trolit, obat serbuk yg isinya ekstrak angkak utk menaikkan trombositn dan rasanya kayak jambu merah jadi dia minum dengan sukarela.

Lumayan trombositnya cuma sempet drop ke 120 ribuan :)


Untuk biaya di carolus ini menurut saya masih manusiawi banget, tarif dsa 200rb, dan kamar perawatan vip 1,150,000/hari.

Yang kurang cuma tempat jajanan kali ya :))


Tapi sebagus2nya RS, mudah2an ga dirawat lagi ya... Sehat-sehat semuanya ya...